Ibu Santri Ponpes Gontor Menangis Pilu, Polisi Sebut Unsur Penganiayaan Jelas Terjadi

Santri gontor meninggal dunia diduga dianiaya. Tangis pilu Soimah (44) sang ibu tidak terbendung saat membaca pernyataan dari Pondok

Editor: Fifi Suryani

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Santri gontor meninggal dunia diduga dianiaya. Tangis pilu Soimah (44) sang ibu tidak terbendung saat membaca pernyataan dari Pondok Modern Darussalam Gontor (PMDG) Ponorogo, Jawa Timur terkait penyebab kematian AM (17) anak sulungnya. Didampingi pengacaranya, Titis Rachmawati SH, Soimah berharap mendapat keadilan atas peristiwa yang menimpa anaknya, seorang santri gontor meninggal dunia diduga karena dianiaya.

"Cukup anak saya saja, jangan sampai ada kekerasan lagi di dunia pendidikan," ucap Soimah seraya menangis pilu saat hadir dalam konfrensi pers di kantor Titis Rachmawati SH Jalan A Rivai Palembang, Selasa (6/9).

Selama konferensi pers berlangsung, Soimah yang terus berurai air mata tak henti memegang erat tangan Rusdi, suaminya. Jelas terlihat pasangan ini saling menguatkan satu sama lain.

Tidak banyak kata-kata yang terucap dari bibir Soimah. Masih dengan terisak menangis, Soimah berujar, menyerahkan seluruhnya proses hukum kepada tim kuasa hukumnya.

"Semoga kondisi ini tidak terjadi lagi ke depannya," kata dia.

Kesedihan Soimah dan keluarga manakala mereka juga terhalang biaya untuk bisa datang ke Ponorogo Jawa Timur, tempat dugaan kekerasan terjadi. Kuasa hukum Soimah, Titis Rachmawati SH mengatakan, anggota kepolisian dari Polres Ponorogo yang menghubungi perwakilan keluarga dan mengungkapkan sudah ada 7 orang saksi diperiksa atas peristiwa tersebut.

"Untuk sekarang kasus ini Laporan model A (temuan polisi). Kami masih menunggu perkembangan selanjutnya karena ibu Soimah juga terkendala biaya untuk berangkat ke Jawa Timur. Tapi jika memang mengharuskan, kami pasti akan ke sana," ujarnya.

Titis Rachmawati SH mengatakan, sebelum terungkap dugaan tindak kekerasan, ternyata ada surat keterangan kematian menyatakan AM meninggal dunia karena sakit. "Tidak dijelaskan sakitnya apa, tapi yang jelas kebohongan itulah yang sangat melukai hati bu Soimah (ibu AM) dan keluarga," ujar Titis.

Surat keterangan kematian itu dikeluarkan oleh RS Yasyfin Darussalam Gontor tertanggal Senin 22 Agustus 2022. Dituliskan bahwa AM meninggal dunia pada 22-08-2022 tepatnya pada pukul 06.45 WIB yang juga dilengkapi dengan tanda tangan dokter berinisial MH.

Akan tetapi, Soimah dan keluarga bukan main dibuat terkejut saat melihat langsung kondisi jenazah AM setibanya di rumah duka tepatnya di kota Palembang. Tubuh kaku remaja itu jelas menggambarkan adanya dugaan tindak pidana kekerasan yang sudah dia alami.

"Itu yang sangat kita sayangkan. Sudah tahu terjadi tindak penganiayaan tapi kenapa dibuat, dikemas ada surat keterangan kematian yang menyatakan dia meninggal karena sakit," ucap Titis.

Lanjut dikatakan, berdasarkan keterangan anggota Polres Ponorogo yang disampaikan ke perwakilan keluarga, polisi sudah memeriksa 7 saksi terkait dugaan kekerasan ini. "Kita akan bersinergi dengan pihak kepolisian. Apakah ada upaya dari lembaga pendidikan ini untuk menutup-nutupi, sikap manajemennya seperti apa," ujarnya.

"Terkait surat (keterangan kematian) ini, kita tidak tahu dikeluarkan atas permintaan siapa. Karena selama ini ibu korban tidak pernah memintanya," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Soimah adalah ibu yang mencari keadilan atas tewasnya sang anak sulung AM (17) ketika menempuh pendidikan Kelas 5i (setara SMA) di Pondok Modern Darussalam Gontor 1, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur. Dia mendapat kabar anaknya meninggal dunia dari pengasuh Gontor 1, Senin (22/8) sekitar pukul 10.20 WIB.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved