Breaking News:

Sumpah Pemuda

Nasib Kartosoewirjo Tokoh Sumpah Pemuda yang Dihukum Mati setelah Memberontak Pada Negara

Berikut kisah Kartosoewirjo Tokoh Sumpah Pemuda yang Dihukum Mati membuat Soekarno menahan tangis

Editor: Heri Prihartono
ISTIMEWA
Kartosoewirjo dalam tahanan jelang eksekusi mati 

TRIBUNJAMBI.COM - Sebagai tokoh Sumpah Pemuda sosok Kartosoewirjo jadi sorotan setelah karirnya berakhir dengan hukuman mati.

Kartosoewirjo memilih jalannya sendiri sebagai pentolan pemberontak DI/TII (Darul Islam/Tentara Islam Indonesia) atau NII (Negara Islam Indonesia).

Hal ini tentu bertentangan dengan Soekarno sebagai sahabat sekaligus presiden saat itu.

Soekarno harus  menahan tangis saat ia harus menandatangani surat keputusan untuk hukuman mati untuk Kartosoewirjo

 Kartosoewirjo pimpinan dari kelompok itu adalah sahabat masa muda Soekarno.

Kartosoewirjo pernah jadi teman baik Soekarno kala masih menimba ilmu dan mondok di rumah HOS TJokroaminoto di Surabaya pada tahun 1918-an.

Namun ketika Soekarno  menjabat menjadi Presden pasca Kemerdekaan Indonesia, selang berapa tahun kemudian meletuslah pemberontakan yang  dipimpin oleh Kartosoewirjo.

Mimpi buruk yang harus diambil Soekarno adalah menandatangai vonis mati terhadap sahabatnya tersebut.

 Kartosoewirjo jelas bersalah  sebagai Imam dan Pimpinan Darul Islam/ Tentara Islam Indonesia (DI/TII).

Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo, berkas eksekusi mati tertulis  coba  disingkirkan dari meja kerja Soekarno.

Halaman
123
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved