Breaking News:

Dugaan Jual Beli Jabatan di Tanjab Barat Mencuat, Agus Sumantri: Itu Tidak Benar

Kabag Protokoler dan Komunikasi Pimpinan Sekda Tanjab Barat Agus Sumantri membantah tudingan terjadinya jual beli jabatan dalam proses mutasi pegawai.

Penulis: Danang Noprianto | Editor: Teguh Suprayitno
net
Ilustrasi jual beli jabatan. 

TRIBUNJAMBI.COM, KUALA TUNGKAL - Kabag Protokoler dan Komunikasi Pimpinan Sekda Tanjab Barat Agus Sumantri membantah tudingan terjadinya jual beli jabatan dalam proses mutasi pegawai negeri sipil (PNS) di lingkungan Pemkab Tanjab Barat.

"Mekanisme mutasi sudah sesuai prosedur, mulai dari pengajuan berkas ke badan kepegawaian daerah, badan pertimbangan jabatan dan kepangkatan hingga kemudian disahkan oleh bupati," katanya, Jumat (22/10/2021).

Ia mengatakan saat melakukan perombakan tentunya telah melalui pertimbangan yang objektif dengan melihat kebutuhan organisasi.

“Tentu ini dengan mempertimbangkan kapasitas, kompetensi, integritas, loyalitas dan kinerja yang dimiliki oleh seorang ASN," tuturnya.

Juru bicara Pemkab Tanjab Barat ini menegaskan untuk melaporkan kepadanya atau pihak kepolisian kalau memang ada bukti permainan jual beli jabatan di Pemkab Tanjab Barat.

"Jika ada isu miring terkait dengan mutasi jabatan, itu tidak benar. Kalau memang ada bukti tolong tunjukan bukti itu atau tunjuk langsung siapa orangnya," katanya.

Rotasi dan mutasi bagi aparatur sipil negara (ASN) adalah hal biasa, yang salah satu tujuannya dalam rangka penyegaran.

“Dalam birokrasi, tidak ada ruang untuk tawar menawar. Saya ulangi lagi, saya menempatkan orang berdasarkan kompetensi dan kinerja,” tegasnya.

Baca juga: DPRD Tanjab Barat Gelar Vaksinasi Massal Dosis II, 700 Orang Disuntik Dosis Pertama

Baca juga: 291 Jabatan Eselon IV di Tanjab Barat Akan Dihapus Tahun Depan

Ia meminta masyarakat tidak terpancing berbagai isu setiap ada pergantian pejabat atau mutasi PNS karena persoalan itu akan dilakukan sesuai prosedur.

Dirinya berkeyakinan para pejabat di lingkungan Pemkab Tanjab Barat memiliki idealisme, integritas dan dedikasi tinggi untuk memberikan yang terbaik dan layak untuk ditempatkan dalam jabatan yang diemban saat ini.

"Mutasi ini dilaksanakan dengan berbagai tujuan, yakni penyegaran dan pengisian jabatan-jabatan kosong untuk kemajuan organisasi," pungkasnya.

Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved