Breaking News:

Kasus Ilegal Drilling di Jambi

Tim Gabungan Polda Jambi Berhasil Tutup Seribu Sumur Minyak Ilegal, Terbanyak di Wilayah Bajubang

Berita Kriminal - Sebaran sumur minyak ilegal berada di wilayah Bajubang, Batanghari, yang terdapat 600 sumur minyak ilegal.

Penulis: Aryo Tondang | Editor: Rahimin
tribunjambi/aryo tondang
Wadir Reskrimsus Polda Jambi AKPB M Santoso saat pers rilis Jumat pagi, atas kasus pengungkapan ilegal drilling di wilayah Mandiangin 

Tim Gabungan Polda Jambi Berhasil Tutup Seribu Sumur Minyak Ilegal, Terbanyak di Wilayah Bajubang

TRIBUNJAMBI.COM, JAMBI - Sejak aktif melakukan penertiban kegiatan ilegal drilling di sejumlah wilayah di Provinsi Jambi, Tim gabungan Polda Jambi dan Polres jajaran berhasil menutup sekira 1000 sumur minyak ilegal.

Hal tersebut diungkapkan oleh Wadir Reskrimsus Polda Jambi, AKBP M Santoso saat gelar pers rilis Jumat pagi, atas kasus pengungkapan ilegal drilling di wilayah Mandiangin, Selasa (13/7/2021).

Meski tidak menyebut secara rinci titik-titik sebaran sumur ilegal tersebut, namun Santoso mengaku pihaknya sudah menutup tidak kurang dari 1000 sumur di Jambi.

Katanya, titik terbanyak sebaran sumur minyak ilegal berada di wilayah Bajubang, Batanghari, yang terdapat 600 sumur minyak ilegal.

"Kalau ditotal secara keseluruhan, selama operasi Polda Jambi sudah tutup sekira 1000 sumur, dan di Bajubang memang wilayah terbanyak," kata Santoso, Jumat (16/7/2021) pagi.

Untuk diketahui, Ditreskrimsus Polda Jambi akhirnya tetapkan 10 orang sebagai tersangka dari 17 orang yang diamankan atas kasus pengeboran minyak ilegal di kawasan IUPHHK-HKI, PT Agronusa Alam Sejahtera (PT AAS) di Desa Jatibaru, Mandiangin, Sarolangun, Selasa (13/7/2021) lalu.

Santoso mengatakan, untuk 7 orang lainnya, yang diamankan saat operasi berlangsung, telah dipulangkan, lantaran tidak terbukti terlibat dalam aktifitas ilegal drilling tersebut.

"7 orang kita pulangkan, karena tidak terbukti terlibat," bilang Santoso.

Santoso bilang, 10 orang yang saat ini resmi menjadi tersangka memiliki peran yang berbeda, untuk tersangka atas nama Ahmad Murisa, Ahamd Rivai, Randa Afrizon, Medi Guntama, dan tersangka Fauzi Iqbal berperan sebagai orang yang mengajak melakukan pengeboran.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved