Breaking News:

Ramadhan 2021

Lupa Baca Niat Puasa dan Lupa Sahur, Apakah Puasa Tetap Sah?

Bagaimana hukum lupa membaca niat dan lupa sahur ini? Apakah puasa yang kita kerjakan dianggap sah? Buya Yahya menjelaskannya.

Editor: Nurlailis
alhamdan.id
Lupa baca niat puasa, simak penjelasannya dari Buya Yahya 

"Barang siapa di pagi harinya kalau dia lupa belum niat, dan dia ingin berpuasa, maka hendaknya dia niat, ikut mazhab Abu Hanifa," ujarnya.

Buya juga mengatakan, bahwa keinginan orang awam untuk berpuasa patut dihargai.

Baca juga: 7 Waktu Mustajab untuk Berdoa di Bulan Ramadhan Saat Sepertiga Malam hingga Malam Lailatul Qadar

"Bahwasanya orang awam perlu dihargai dalam hal semacam ini," kata Buya Yahya.

Jangan mematahkan semangat orang untuk berpuasa, dengan mengatakan bahwa tidak niat apabila lupa mengucapkan niat.

"Jangan sampai dibilang, enggak sah! enggak puasa,"

"Kasihan dia, ketinggalan dalam rombongan orang berpuasa," ujar Buya.

Lebih lanjut, Buya menekankan bahwa mazhab tersebut tidak boleh digunakan untuk bermain-main.

"Tapi ingat, ikut mazhab seperti ini tidak boleh main-main,"

Baca juga: Amalan dan Doa yang Dianjurkan Rasulullah Dikerjakan Umatnya di Pagi dan Sore Hari

"Sudah malam harinya melek, bisa niat. Saya niat besok aja ikut Abu Hanifa,"

"Itu artinya anda main-main," ucap Buya.

Buya mengatakan, hal tersebut hanya boleh digunakan pada kasus darurat.

"Ini adalah kasus darurat, di mana seseorang lupa, maka di pagi harinya boleh niat dengan catatan dia belum melakukan sesuatu yang membatalkan puasa," kata Buya Yahya.

Artikel ini telah tayang di Tribunsolo.com

Berita lain terkait Ramadhan 2021

Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved