Breaking News:

Renungan Kristen

Renungan Harian Kristen - Dibenarkan Karena Iman Keselamatan Bukan Upaya Manusia Tapi Anugerah Allah

Bacaan ayat: Roma 5:1-2 (TB) - "Sebab itu, kita yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita,

ist
Ilustrasi renungan harian 

Dibenarkan Karena Iman, Keselamatan Bukan Hasil Upaya Manusia Tetapi Anugerah Allah

Bacaan ayat: Roma 5:1-2 (TB) - "Sebab itu, kita yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita, Yesus Kristus. Oleh Dia kita juga beroleh jalan masuk oleh iman kepada kasih karunia ini. Di dalam kasih karunia ini kita berdiri dan kita bermegah dalam pengharapan akan menerima kemuliaan Allah".

Oleh Pdt Feri Nugroho

Pdt Feri Nugroho
Pdt Feri Nugroho (Instagram @ferinugroho77)

Semua kepercayaan di muka bumi dalam melakukan berbagai ritual dalam wujud simbol, ternyata berangkat dari sebuah pertanyaan yang sama: apa yang harus saya lakukan agar kehidupan saya berkenan kepada Tuhan dan memperoleh kehidupan yang kekal?

Jawaban yang ditemukan ternyata hampir seragam (serupa namun tidak sama), bahwa Tuhan harus dibuat senang melalui persembahan atau disembah, dininabobokkan agar tidak mengganggu, dituruti kemauannya agar tidak berbuat yang merugikan, dipuja-puji agar senang sehingga melakukan yang baik, ditaati perintahnya agar menuruti keinginan kita, diupayakan hidup kita selalu baik agar kebaikan juga menaungi kehidupan kita.

Jawaban tersebut terwujudnyatakan dalam berbagai-bagai ritual sakral yang tidak boleh diganggu, dijaga kesuciannya, ditata dalam urutan dan bentuk yang paling sempurna dan dilakukan terus menerus dalam sepanjang perjalanan kehidupan.

Ketika muncul sikap kritis yang mempertanyakan: sampai kapan ritual tersebut dapat memenuhi kuota, sehingga dapat dipastikan selesai dan seseorang dijamin hidupnya berkenan kepada Tuhan?

Jawaban yang dimunculkan juga hampir sama: tugas kita melakukan, tiada henti dan tanpa lelah.

Baca juga: Renungan Harian Kristen - Merespon Pangggilan Tuhan dengan Ketaatan

Lakukan dengan sebaik-baiknya, selanjutnya terserah Tuhan yang akan menentukan hasilnya.

Dari jawaban tersebut, kita dapat simpulkan bahwa manusia hanya berupaya, sementara Tuhan lah yang akan menjadi penentu akhir berdasarkan belas kasih-Nya dan anugerah.

Halaman
1234
Editor: Suci Rahayu PK
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved