Breaking News:

Kelemahan UU Cipta Kerja Menurut Legislator PKS, Benarkah Hanya Mudahkan Investasi?

"Pertama, kelemahan itu berawal dari minimnya penjelasan tentang arah RUU Omnibus Law Cipta Kerja. Pemerintah menyebut ‘perbaikan iklim investasi’

SERAMBI/HENDRI
Sejumlah mahasiswa mengikuti aksi di Simpang Lima, Banda Aceh, Selasa (13/10/2020). Aksi tersebut sebagai penolakkan atas pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja oleh DPR. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Polemik UU Omnibus Law masih belum menemukan titik terangnya.

Pemerintah menyebut UU Omnibus Law Cipta Kerja sebagai salah satu prioritas transformasi utama, termasuk untuk pemulihan ekonomi pasca pandemi.

Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi PKS Anis Byarwati memberikan beberapa catatan kritis tentang hal ini.

Terutama mengenai seberapa besar UU Cipta Kerja ini dapat membantu ekonomi Indonesia pulih setelah tertekan pandemi Covid-19.

Menurut Anis, Omnibus Law Cipta Kerja memiliki beberapa titik kelemahan.


Anggota Baleg (Badan Legislasi) DPR RI Anis Byarwati.
Anggota Baleg (Badan Legislasi) DPR RI Anis Byarwati. (Arief/Man (dpr.go.id))

"Pertama, kelemahan itu berawal dari minimnya penjelasan tentang arah RUU Omnibus Law Cipta Kerja. Pemerintah menyebut ‘perbaikan iklim investasi’ namun tidak menerangkan secara detail bagaimana RUU ini berjalan memperbaiki roda perekonomian Indonesia," ujar Anis, dalam keterangannya, Senin (19/10/2020).

Kedua, Pemerintah mengganggap UU Omnibus Law Cipta Kerja diperlukan untuk menstimulus perekonomian nasional yang terhempas krisis apalagi di tengah pandemi Covid-19.

Baca juga: Profil Pemain Drama Korea Star-Up, Bae Suzy dan Nam Joo Hyuk

Baca juga: Misteri Penyebab Meninggal Samsul Pemerkosa Ibu Pembunuh Rangga di Aceh, Sesak Nafas & Jarang Makan

Padahal menurut Anis perlambatan ekonomi Indonesia saat ini tidak bisa diselesaikan dengan hanya regulasi.

Karena permasalahan ekonomi Indonesia terletak kepada hal yang lebih mendasar atau fundamental.

"Diantara permasalahan ekonomi Indonesia yang mendasar adalah produktivitas tenaga kerja kita yang masih rendah. Menurut laporan Indeks Kompetisi Global yang dirilis di World Economic Forum (WEF) pada tahun lalu, kemampuan pekerja Indonesia berada di peringkat ke 65 dari 141 negara dengan skor 64," terangnya.

Halaman
123
Editor: Suci Rahayu PK
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved