Breaking News:

Penyerangan Mapolsek Ciracas

50 Prajurit TNI AD Ditetapkan Sebagai Tersangka Kasus Penyerangan Mapolsek Ciracas

Imbas penyerangan Mapolsek Ciracas. sebanyak 50 prajurit TNI Angkatan Darat (AD) telah ditetapkan sebagai tersangka.

Editor: Heri Prihartono
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Suasana Mapolsek Ciracas Jakarta Timur pasca perusakan oleh sejumlah orang tidak dikenal, Sabtu (29/8/2020). Mapolsek Ciracas dirusak oleh orang tidak dikenal pada Sabtu dini hari, belum diketahui penyebab pengrusakan namun sejumlah kendaraan yang berada di halaman Mapolsek dirusak dan dibakar. 

TRIBUNJAMBI.COM - Imbas penyerangan Mapolsek Ciracas. sebanyak 50 prajurit TNI Angkatan Darat (AD) telah ditetapkan sebagai tersangka.

50 anggota TNI ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan penyerangan Mapolsek Ciracas, Jakarta Timur, pada Sabtu (29/8/2020) dini hari lalu.

"Yang sudah dinaikkan statusnya menjadi tersangka dan ditahan sebanyak 50 personel," ujar Komandan Pusat Polisi Militer Angkatan Darat (Puspomad), Letjen TNI Dodik Widjonarko dalam konferensi pers yang ditayangkan Kompas TV, Rabu (9/9/2020).

Pilkada Jambi di Tengah Pandemi, KPU Provinsi Jambi Akan Kerja Sama dengan Petugas Kesehatan di TPS

Dodik menjelaskan, penetapan tersebut dilakukan setelah penyidik melakukan pemeriksaan sejak 3 September 2020 hingga 8 September 2020 pada pukul 24.00 WIB.

Pemeriksaan itu dilakukan terhadap 81 personel yang terdiri dari 34 satuan. Dari total yang terperiksa, sebanyak tiga personel dalam tahap pendalaman.

Kemudian sebanyak 23 personel untuk sementara dikembalikan ke satuannya karena murni hanya sebagai saksi.

Akan tetapi, penyidik hingga kini masih melakukan pemeriksaan.

"Proses penyidikan dan penyelidikan masih terus berjalan sesuai dengan ketentuan hukum," kata Dodik.

Dari total 50 tersangka tersebut, salah satunya adalah Prada MI.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, Prada MI disangkakan pasal 14 ayat 1 juncto ayat 2 Undang-Undang (UU) Nomor 1 Tahun 1948 tentang peraturan hukum pidana, yang berbunyi:

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved