Breaking News:

Proyek Jalan Tol Sumatera Dinilai Tak Layak, IRR Proyek Rata-rata 7 Persen

Proyek Jalan Tol Trans Sumatra (JTTS) dinilai tak layak secara komersial. Karena internal rate of return (IRR) proyek tersebut

ANTARA FOTO/IGGOY EL FITRA
Pembangunan jalan tol Sumatra di Padang-Sicincin Sumatera Barat. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Proyek Jalan Tol Trans Sumatra (JTTS) dinilai tak layak secara komersial. Karena internal rate of return (IRR) proyek tersebut berada di rata-rata 7%.

Direktur Keuangan PT Hutama Karya (Persero) Hilda Savitri mengungkapkan kendala pembangunan JTTS, yaitu proyek tersebut secara komersil tidak feasible. "Kendala terbesar dari proyek JTTS ini yang menjadi background kenapa Hutama Karya ditugaskan adalah karena proyek ini tidak layak secara finansial," ungkap Hilda dalam diskusi virtual, Sabtu (11/7).

IRR berada di rata-rata 7% karena trafik yang ada di JTTS ini berada jauh di bawah minimum trafik secara komersial. Hilda menyebut saat ini lalu lintas Trans Sumatra di bawah 15.000 bahkan sampai di bawah 10.000 per hari.

Selain itu, kendala pendanaan karena kebutuhan akuisisi tanah dari total Rp370 triliun saat ini hanya Rp90 triliun yang tersedia. "Berarti masih ada Rp 280 triliun yang dibutuhkan untuk menyelesaikan," papar dia.

Kemudian, kendala dari pengakuan internal perusahaan bahwa leverage atau debt equity ratio (DER) sudah cukup tinggi 2,8 kali per akhir 2019. Padahal, dia bilang untuk komersial DER yang diinginkan perbankan atau kreditur sebesar 2,25 kali. "Namun, DER yang tinggi ini sebenarnya sebagian besar berasal dari utang-utang yang dijamin pemerintah terkait dengan JTTS," tutur dia.

Kendala lainnya yakni pembebasan lahan yang tetap menjadi permasalahan di lapangan. Namun sejauh ini ini kendala itu sebagian besar dapat diatasi dengan koordinasi dengan berbagai pihak.

"Buktinya kami dalam 5 tahun bisa membangun 500 km tol, berarti itu dukungan dari semua pihak yang sangat mendukung proyek ini," tambah dia.

Kendati tidak layak secara finansial, dia bilang secara keuntungan ekonomi proyek ini sangat dibutuhkan dan dapat menambah manfaat yang tidak dapat dihitung dalam perhitungan financial IRA. Hilda memaparkan JTTS ini memiliki multiplier effect 2 kali hingga 3 kali dapat meningkatkan nominal GDP daerah sebesar Rp900 triliun-Rp1.400 triliun.

"Proyek ini juga menciptakan additional job sebanyak 70.000-120.000 pekerjaan dan fund saving jika JTTS dapat selesai semua akan mempersingkat waktu tempuh sebanyak 53 jam sehingga banyak tambahan manfaat terutama dengan penurunan biaya logistik dengan adanya jalan tol ini," pungkas Hilda.

Berita ini sudah tayang di laman Kontan.co.id dengan judul: Proyek Jalan Tol Trans Sumatra dinilai tidak layak secara finansial

Editor: fifi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved