Bank Indonesia: Utang Luar Negeri RI Naik 8,8 Persen Menjadi Rp 5.569 Triliun

Bank Indonesia ( BI) mencatatkan, Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada Agustus 2019 sebesar 393,5 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 5.569 trili

Bank Indonesia: Utang Luar Negeri RI Naik 8,8 Persen Menjadi Rp 5.569 Triliun
ANTARA
Ilustrasi 

TRIBUNJAMBI.COM- Bank Indonesia ( BI) mencatatkan, Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada Agustus 2019 sebesar 393,5 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 5.569 triliun (kurs Rp 14.153).

ULN tersebut terdiri dari ULN publik (pemerintah dan bank sentral) sebesar 196,3 miliar dollar AS, serta ULN swasta (termasuk BUMN) sebesar 197,2 miliar dollar AS.

ULN Indonesia tersebut tumbuh 8,8 persen (yoy), melambat dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 10,9 persen (yoy), terutama dipengaruhi oleh transaksi pembayaran neto ULN.

"Utang luar negeri tumbuh melambat dengan struktur yang sehat," jelas BI seperti dikutio dari keterangan tertulisnya, Selasa (15/10/2019).

Perlambatan pertumbuhan ULN tersebut disebabkan oleh menurunnya posisi ULN publik dan ULN swasta dibandingkan dengan posisi pada bulan sebelumnya.

Kepribadian Dilihat dari Bulan Lahir & Simbol Binatang dari Suku Asli Amerika, Cek Yuk!

Ustaz Dhanu Ungkap Penyebab Penyakit Raffi Ahmad, Berhubungan dengan Perilaku ke Ibu dan Nagita

Bantu Warga yang Sakit yang tak Ada Biaya, Wartawan di Merangin Turun ke Jalan Galang Dana

Untuk ULN pemerintah, juga melambat pertumbuhannya dibandingkan pada bulan sebelumnya.

ULN pemerintah pada bulan Agustus 2019, yakni 8,6 persen (yoy) menjadi 193,5 miliar dollar AS, melambat dari bulan Juli 2019 yang tumbuh 9,7 persen (yoy).

Selain tumbuh melambat, posisi ULN pemerintah tersebut juga tercatat lebih rendah dibandingkan dengan posisi pada bulan sebelumnya karena berkurangnya posisi Surat Berharga Negara (SBN) yang dimiliki oleh investor asing.

"Hal ini antara lain dipengaruhi oleh faktor ketidakpastian di pasar keuangan global seiring dengan ketegangan perdagangan yang masih berlanjut dan risiko geopolitik yang meningkat," jelas BI.

Pengelolaan ULN pemerintah diprioritaskan untuk membiayai pembangunan.

Halaman
12
Editor: rida
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved