Kekuatan Gempa di Australia, Terasa ke Indonesia, Warga Bima Berhamburan

Guncangan gempa dirasakan warga seperti ada truk besar yang lewat. Warga sempat berlarian keluar rumah karena panik

Kekuatan Gempa di Australia, Terasa ke Indonesia, Warga Bima Berhamburan
kmp
BMKG Pusat gempa magnitudo 6,6 pada Minggu (14/7/2019) yang bersumber dari Samudera Hindia wilayah Australia. 

" Gempa Australia ini tercatat dengan baik pada sensor seismik BMKG seperti: PLAI (Plampang) pukul 12.41.42 WIB, WBSI (Waikabubak) pukul 12.41.26 WIB , WSI (Waingapu) pukul 12.41.27 WIB , KLNI (Lombok) 12.41.52 WIB, dan BATI (Kupang) pukul 12.41.30 WIB," terang Daryono.

Tribunjambi.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melaporkan bahwa masyarakat Waingapu, Bima, dan Sumbawa merasakan getaran gempa dengan intensitas II hingga III.

"Guncangan gempa dirasakan warga seperti ada truk besar yang lewat. Warga sempat berlarian keluar rumah karena panik," demikian dinyatakan Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono.

Baca: Alasan Lilik Gunawan Anggota DPRD Merangin Jambi Ajak Anaknya Usia 4 Tahun Naik Motor ke Makkah

Meski warga wilayah Nusa Tenggara itu merasakan cukup kuat, ternyata gempa bersumber 878 kilometer di timur, Samudera Hindia wilayah Australia, pada kedalaman 10 kilometer.

Analisis BMKG, genmpa yang tergolong gempa dangkal itu punya magnitudo 6,6 dan terjadi tepatnya pada Minggu (14/7/2019) pukul 12.39.24 WIB.

Daryono mengatakan, gempa itu diduga kuat adalah akibat dari aktivitas sesar aktif “Inner Shelf fault zone” yang membentang baratdaya-timur laut di lepas pantai Broome, Australia Barat.

Gempa adalah akibat dari pergeseran sesar mendatar (strike-slip fault). Gempa macam ini jarang menimbulkan tsunami.

" Gempa Australia ini tercatat dengan baik pada sensor seismik BMKG seperti:  PLAI (Plampang) pukul 12.41.42 WIB, WBSI (Waikabubak) pukul 12.41.26 WIB , WSI (Waingapu) pukul 12.41.27 WIB , KLNI (Lombok) 12.41.52 WIB, dan BATI (Kupang) pukul 12.41.30 WIB," terang Daryono.

Mengapa gempa yang hampir 1.000 kilometer jaraknya itu bisa dirasakan di Indonesia?

"Hal ini dapat dijelaskan. Jika dilihat fase penjalaran gelombang permukaannya (surface wave) tiba di Mataram sekitar 5 hingga 6 menit setelah terjadi gempa. Sementara menurut laporan warga Mataram merasakan guncangan sekitar pukul 12.42 hingga 12.45 WIB, maka cocok dengan waktu tiba surface wave di Mataram<' jelasnya.

Hingga pukul 13.04 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempabumi susulan.

Editor: nani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved