Grace Natalie Sebut PSI Siap Pasok Kader Untuk Anggota Kabinet Jokowi-Amin, "Banyak Stoknya"

"Banyak lah pokoknya, di PSI kan anak muda semua. Jadi kalau mau dicari, banyak stoknya, 20-an tahun banyak, 30-an

Grace Natalie Sebut PSI Siap Pasok Kader Untuk Anggota Kabinet Jokowi-Amin,
Instagram
PSI Lolos di Jakarta dan Aceh, Grace Natalie: Semua Hasil Ini Tak Terduga 

"Banyak lah pokoknya, di PSI kan anak muda semua. Jadi kalau mau dicari, banyak stoknya, 20-an tahun banyak, 30-an tahun banyak," kata dia.

BOGOR, Tribunjambi.com- Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menyatakan, banyak kader berusia muda di partai itu yang mempunyai kualitas dan cocok untuk masuk Kabinetpemerintahan Joko Widodo-Ma'ruf Amin nanti.

Ketua Umum PSI Grace Natalie menyatakan siap berkomunikasi dengan presiden terpilih Joko Widodo bila ingin merekrut kader PSI masuk ke dalam susunan kabinet periode 2019-2024.

"Ya kalau memang Pak Jokowi melihat ada kriteria yang cocok ya kita siap untuk berkomunikasi tetapi PSI tidak dalam posisi aktif menyodorkan," kata Grace di Sentul, Bogor, Minggu (14/7/2019).

Grace menuturkan, kader-kader PSI mempunyai kemampuan di berbagai bidang seperti lingkungan hidup dan pendidikan. Namun, Grace enggan menyebut nama kader yang menurutnya layak masuk kabinet.

"Banyak lah pokoknya, di PSI kan anak muda semua. Jadi kalau mau dicari, banyak stoknya, 20-an tahun banyak, 30-an tahun banyak," kata dia.

Saat ditanya kemungkinannya masuk kabinet, Grace berpendapat, posisinya sebagai ketua umum partai tidak berarti otomatis akan terpilih menjadi menteri.

"Kita enggak setuju banget dengan matematika kalau ketum itu harus jadi menteri, kenapa sih? Kalau ngga cocok dengan speknya gimana?" ujar Grace.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengungkapkan kriteria menteri yang akan mengisi kabinetnya ke depan.

Menurut Jokowi, para menteri yang mengisi kabinet baru nantinya harus memiliki kemampuan untuk mengeksekusi program secara tepat dan cepat. Kedua, harus memiliki kemampuan manajerial.

Ketiga, kabinet mendatang juga akan banyak diwarnai dengan anak-anak muda.

"Ya, bisa saja ada menteri umur 20-25 tahun, kenapa tidak? Tapi dia harus mengerti manajerial, dan mampu mengeksekusi program-program yang ada. Umur 30-an juga akan banyak," kata Jokowi dalam wawancara khusus dengan harian Kompas, Senin (1/7/2019).

Editor: nani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved