Kisah Militer RI

Sandera WNI, Pemberontak GAM Dikelabui Satuan Elit Kopaska di Bank, Nyamar Jadi Teller dan Menyergap

Sandera WNI, Pemberontak GAM Dikelabui Satuan Elit Kopaska di Bank, Nyamar Jadi Teller dan Menyergap

Sandera WNI, Pemberontak GAM Dikelabui Satuan Elit Kopaska di Bank, Nyamar Jadi Teller dan Menyergap
kbr.id
Kopaska 

Sandera WNI, Pemberontak GAM Dikelabui Satuan Elit Kopaska di Bank, Nyamar Jadi Teller dan Menyergap

TRIBUNJAMBI.COM - Indonesia pernah diganggu dengan pemberontak yang bisa disebut separatis di Aceh.

Peristiwa ini terjadi pada 2006, saat terjadi pembajakan kapal oleh Gerakan Aceh Merdeka,di Aceh Timur.

Kisah ini ditulis di buku Kopaska, Spesialis Pertempuran Laut Khusus.

Saat itu, pembajak melakukan penyanderaan awak kapal dan meminta uang tebusan. Mereka harus berhadapan dengan pasukan elite TNI AL.

Tim intelijen Kopaska atau Komando Pasukan Katak dibentuk lalu dikirim untuk menggagalkan aksi GAM.

Pasukan khusus Kopaska
Pasukan khusus Kopaska 

Baca: Sultan Brunei Disuguhkan Aksi Kopassus Lahap Kepala Ular, Jokowi yang Dampingi Sampai Tak Mau Lihat

Baca: Gaji ke-13 Cair, Ratusan Pensiunan ASN di Bungo Datangi Kantor Pos

Baca: Mantan Pejabat Sarolangun Enggan Kembalikan Mobil Dinas Meski Masuk Daftar Lelang

Baca: Berharga Mahal, Dinas Perikanan Merangin Berencana Budidaya Ikan Semah

Baca: VIDEO: Nasib Hutan Pematang Damar, Habitat Anggrek Alam yang Terlupakan

Baca: BPK Temukan Banyak Masalah di Laporan Keuangan Pemprov Jambi

Berani bertarung dan bertempur di dalam air, bahkan tidak hanya di perairan, Kopaska juga ahli bertempur di daratan dengan keahlian khususnya.

Kisah kehebatan pasukan elite TNI AL tersebut tidak hanya di beberapa misi saja. Bahkan, saat ada pemberontakan Gerakan Aceh Merdeka (GAM), Kopaska pun dilibatkan.

Seperti kisah berikut, tahun 2006 silam saat salah satu kelompok sayap Gerakan Aceh Merdeka (GAM) melakukan pembajakan terhadap sebuah kapal ikan Indonesia di kawasan Perlak, Aceh Timur menjadi pembuktian bahwa Kopaska pun handal dalam operasi di darat.

Kopaska yang pada saat itu dipimpin oleh Kolonel Irawan membentuk sebuah tim intelijen bernama Tim Kejar untuk menggagalkan pembajakan tersebut.

Kelompok sayap GAM itu melepaskan kapal ikan, namun mereka menyandera Nahkoda dan Kepala Kamar Mesin (KKM) untuk dijadikan tawanan.

Halaman
1234
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved