Berita Jambi

DPRD Provinsi Jambi Pertanyakan Kontribusi Tambang Galian C, ESDM Sebut Ada Miss Komunikasi

Pendapatan Asli Daerah (PAD) Provinsi dari sektor galian C yang masih lost Income menjadi pertanyaan pihak DPRD Provinsi Jambi

DPRD Provinsi Jambi Pertanyakan Kontribusi Tambang Galian C, ESDM Sebut Ada Miss Komunikasi
TRIBUNJAMBI/ZULKIFLI
Kepala Dinas ESDM Provinsi Jambi Harry Andria 

DPRD Provinsi Jambi Pertanyakan Minimnya Kontribusi Tambang Galian C, ESDM Sebut Ada Miss Komunikasi

TRIBUNJAMBI.COM, JAMBI - Pendapatan Asli Daerah (PAD) Provinsi dari sektor galian C yang masih lost Income menjadi pertanyaan pihak DPRD Provinsi Jambi, dalam sidang Paripurna beberapa waktu lalu.

Pasca peralihan kewenangan bidang ESDM ke Pemerintah Provinsi, maka pemerintah Kabupaten tidak lagi menarik retribusi/pajak galian C.

Sementara Pemerintah Provinsi Jambi juga belum menyiapkan infrastruktur kedinasan yang memadai di Kabupaten.

Dan belum pula menyiapkan regulasi terkait galian C.

Alhasil potensi alam Jambi dari waktu ke waktu terus diambil, sementara tidak ada pemasukan bagi kas daerah dari potensi galian C tersebut.

Namun polemik itu, ditepis oleh Pihak Dinas ESDM Provinsi Jambi yang menyebut ada miss kominikasi dengan DPRD Provinsi Jambi terkait pendapatan dari sektor galian C.

Baca: Annisa Rahmawati Siswi SMP 6 Muarojambi Juara Bulu Tangkis Provinsi Jambi Maju di O2SN Nasional

Baca: Polisi Ungkap Motif Kasus Pengeroyokan Anggota TNI, Kopda Lucky hingga Tewas, 3 Orang Jadi Tersangka

Baca: DITILANG Polisi Yusril Ihza Kasasi ke MA, Putusan Keluar 9 Tahun: Ditawari Calo Dikira Sopir Angkot

Baca: Ibu Meninggal, Ayah Dipenjara, Jesika Anak TKI Kerinci Sebatang Kara di Malaysia Butuh Bantuan

Kepala Dinas ESDM Provinsi Jambi Harry Andria saat diwawancarai Tribunjambi.com, mengatakan bahwa kewenangan mengeluarkan Izin usaha pertambangan galian C tersebut, memang menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi.

Namun untuk memungut pajak dan retribusi dari tambang galian C tersebut adalah Pemerintah Kabupaten.

"Jadi kekeliruan waktu itu, Undang-Undang tentang retribusi dan pajak belum diubah. Jadi perizinan di Provinsi melalui PTSP, tetapi yang memungut pajak Kabupaten, karena UU retribusi dan pajak belum diubah. Makanya khusus IUP batuan itu yang memungut Kabupaten," jelas Harry.

Halaman
12
Penulis: Zulkifli
Editor: bandot
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved