Berita Bungo

Dideng, Seni Sastra Lisan dari Rantau Pandan, Kabupaten Bungo, yang Kian Punah

Dideng, Seni Sastra Lisan dari Rantau Pandan, Kabupaten Bungo, yang Kian Punah

Dideng, Seni Sastra Lisan dari Rantau Pandan, Kabupaten Bungo, yang Kian Punah
Tribunjambi/Mareza
Dideng, Seni Sastra Lisan dari Rantau Pandan, Kabupaten Bungo, yang Kian Punah 

Dideng, Seni Sastra Lisan dari Rantau Pandan, Kabupaten Bungo, yang Kian Punah

TRIBUNJAMBI.COM, MUARA BUNGO - "Dideng ....Itu ngan segan berambut panjang, Kalau mandi rambut terurai, Itu ngan segan bekasih sayang, Belum jadi lah beceghai" 

Bait-bait yang dilantunkan siang itu di panggung depan Kantor Camat Rantau Pandan, Selasa (18/6/2019).

Adalah Dideng, sebuah seni sastra lisan yang hanya terdapat di Dusun Rantau Pandan, Kecamatan Rantau Pandan, Kabupaten Bungo.

Baca: Pengadilan Negeri Muara Bungo Gelar Pisah Sambut Ketua, Ini Ketua Barunya

Baca: Lakukan Penilaian, Kementrian PPPA Turun ke Dusun Rantau Pandan, Ini yang Dilakukan Tim Penilai

Baca: Kontroversial, Diktator Uganda Idi Amin, Bugil Dikejar-kejar Ketahuan Tiduri Istri Tentara

Seni tutur itu akhirnya direvitalisasi oleh Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Di atas panggung itu, mereka disaksikan langsung oleh Kepala Bidang Pelindungan, Pusat Pengembangan dan Pelindungan Badan Bahasa, Ganjar Harimansyah.

Selain itu, mereka juga disaksikan oleh Bupati Bungo, Mashuri beserta jajarannya.

Dideng sendiri dapat diartikan berkabar.

Baca: Mengharukan, Karena Miskin Ayah Ini Bikin Sendiri Tas Sekolah Anaknya, Hasilnya Jadi Viral

Baca: Berani Selidiki Kasus Perkosaan, Kapolri Jujur Dicopot Soeharto, Saat Pensiun Para Kapolda Iba

Baca: Download Lagu MP3 Nella Kharisma dan Via Vallen, Kumpulan Lagu Dangdut Populer dan Tersimpan di HP

Seni sastra lisan Dideng itu ditampilkan dua kali. Pertama, diisi oleh sembilan orang anak. Mereka melantunkan bait-bait Dideng diiringi alunan biola nan merdu.

Suara mereka melengking, membuat ribuan masyarakat yang berkumpul di sana terfokus memandang mereka. Nada tinggi itu terdengar nyaring nian.

Halaman
123
Penulis: Mareza
Editor: budi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved