Ada Apa? Soeharto Bernimpi Aneh Tentang Jawa dan Sunda, 2 Tahun Kemudian Meninggal

Mimpi aneh mantan Presiden Soeharto yang diceritakan ke keluarganya, mendengar itu keluarga tertawa.

Ada Apa? Soeharto Bernimpi Aneh Tentang Jawa dan Sunda, 2 Tahun Kemudian Meninggal
Instagram @soeharto_instagram_fanpage
Pak Harto 

Mimpi Aneh Mantan Presiden Soeharto Tentang Jawa dan Sunda, 2 Tahun Kemudian Meninggal

TRIBUNJAMBI.COM-Mimpi Aneh Soeharto 2 Tahun Sebelum Wafat, Sempat Diceritakan Tanpa Ekspresi, Keluarga Hanya Tertawa

Presiden kedua Indonesia, yang memerintah paling lama, banyak kisah hidupnya yang menarik untuk dipaparkan dan disimak.

Mengenal sosoknya akan menambah pemahaman bagaimana Indonesia dipimpin pada masanya.

Salah satu yang menarik adalah di akhir-akhir masa jabatan, dan menjelang meninggalnya Presiden Soeharto yang saat itu sudah lengser.

Dua tahun sebelum meninggal dunia, Soeharto pernah menceritakan mimpi aneh.

Saat itu keluarganya hanya tertawa.

Presiden Soeharto pada saat mengumumkan pengunduran dirinya di Istana Merdeka, Jakarta, pada tanggal 21 Mei 1998.
Presiden Soeharto pada saat mengumumkan pengunduran dirinya di Istana Merdeka, Jakarta, pada tanggal 21 Mei 1998. (AP PHOTO/CHARLES DHARAPAK via Kompas.com)
 

Amsor Ngaku Sopir dan Kernet Ingin Membunuhnya, Rebutan Setir, Bus Safari Tabrakan Maut

Dramatis, Penumpang Serang Sopir, Penyebab Tabrakan Maut Beruntun di Tol Cipali, 12 Tewas

12 Tewas Akibat Kecelakaan Maut di Tol Cipali, Ini Daftar Nama 6 Korban Tewas di Xpander

Pengamat Sebut Permintaan Perlindungan Saksi 02 di MK Berbahaya, Bisa Jadi Opini Dahsyat

Kecelakaan Beruntun di Tol Cikopo-Palimanan Dini Hari Tadi, 12 Diperkirakan Tewas

Oleh karena itu, kehidupan Soeharto rasanya juga tidak akan habis untuk dibicarakan.

Sebab, masih banyak sisi lain kehidupan Soeharto yang menarik perhatian sebagian orang, dan layak untuk diperbincangkan.

Termasuk hari-hari Soeharto pasca jatuh dari kursi kepresidenannya.

Sebuah kisah diceritakan oleh Hajah Noek Bresinah Soehardjo yang merupakan adik Soeharto.

Dalam buku "Pak Harto, The Untold Stories", Bressinah menceritakan hari-hari akhir Soeharto menjelang wafatnya.

Termasuk, saat Soeharto yang sempat mengalami mimpi aneh ketika sedang dirawat di rumah sakit.

Saat itu, pada tahun 2006, Soeharto harus beberapa kali dirawat inap di Rumah Sakit Pertamina Pusat.

Pada suatu sore, Soeharto tiba-tiba terbangun dari tidurnya.

Rupanya, Soeharto terbangun dari tidur seusai bermimpi.

Ketika terbangun itulah, Soeharto mengaku baru saja bermimpi.

"Aku lagi wae ngimpi (saya barusan mimpi)," kata Bressinah menirukan ucapan Soeharto saat itu.

Mendengar ucapan itu, Bressinah yang saat itu sedang bersama Tutut, seorang putri Soeharto, segera mendekat.

Tutut kemudian menanyai sang ayah.

"Mimpi apa to, Pak?" tanya Tutut.

Soeharto pun segera menjawabnya.

"Nonton gamelan, rame, nanging ana sing aneh (menonton gamelan, ramai, tetapi ada yang aneh," ujar Soeharto saat itu yang lagi-lagi ditirukan Bressinah.

Tutut kemudian menanyai Soeharto.

"Apa yang aneh, Pak?" tanya Tutut.

Soeharto lalu menjawab pertanyaan putrinya itu.

"Kuwi lho, sindene kok wong Sunda kabeh (itu lho, penyanyinya kok orang Sunda semua)?" ucap Soeharto.

Mendengar jawaban sang ayah, Tutut lalu tersenyum, dan mengatakan sesuatu.

Amsor Ngaku Sopir dan Kernet Ingin Membunuhnya, Rebutan Setir, Bus Safari Tabrakan Maut

Dramatis, Penumpang Serang Sopir, Penyebab Tabrakan Maut Beruntun di Tol Cipali, 12 Tewas

12 Tewas Akibat Kecelakaan Maut di Tol Cipali, Ini Daftar Nama 6 Korban Tewas di Xpander

Pengamat Sebut Permintaan Perlindungan Saksi 02 di MK Berbahaya, Bisa Jadi Opini Dahsyat

Kecelakaan Beruntun di Tol Cikopo-Palimanan Dini Hari Tadi, 12 Diperkirakan Tewas

"Lha, sindene mesti ayu-ayu to, Pak (Itu penyanyinya pasti cantik-cantik ya Pak?" ujar Tutut menanggapi ucapan Soeharto.

"Ya embuh, ora weruh wong kahanane peteng (ya saya tidak tahu karena suasananya gelap)," jawab Soeharto lalu tersenyum.

Mendengar jawaban Soeharto tersebut, mereka kemudian tertawa.

Sedangkan, Soeharto kemudian melanjutkan tidurnya lagi, hingga azan magrib tiba.

Selang dua tahun dari mimpi itu, Soeharto kemudian meninggal dunia.

Tepatnya, pada tahun 2008.

Soeharto
Soeharto (intisari online)

Kisah Soeharto dan pengamen yang selalu memberi hormat

Sabtu (28/7/2018) pagi, pengacara kondang Hotman Paris Hutapea mengundang seluruh anak jalanan yang ada di Jakarta untuk datang ke Kopi Johny, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Apa yang dilakukan oleh Hotman Paris Hutapea, ternyata juga pernah dilakukan oleh Presiden Soeharto pada bulan Juli 1986 silam.

Hal ini diungkapkan oleh salah satu putri Presiden Soeharto, Mbak Tutut, melalui laman situs pribadinya pada Minggu (8/7/2018).

Dikisahkannya, suatu sore sepulang bermain golf dari Rawamangun, Jakarta Timur, Soeharto yang masih lengkap dengan pakaian golfnya, tiba-tiba memanggil Mbak Tutut.

“Iya, gini wuk, Bapak itu kalau pulang golf di depan Rumah Sakit Cipto (RSCM), selalu ada 4 anak pengamen jalanan berdiri tegak, begitu Bapak lewat mereka memberi hormat ke Bapak," ujar Mbak Tutut menirukan ucapan Bapaknya, melansir dari Warta Kota pada Jumat (27/7/2018).

Mendengar penuturan Soeharto tersebut, Mbak Tutut lalu bertanya, apakah keempat pengamen jalanan tersebut memberi hormat dengan cara membungkukan badan atau hormat tentara.

“Hormat tentara. Mereka berempat bareng sampai Bapak pulang ditunggu, memberi hormat lagi," kata Soeharto seperti yang diceritakan Mbak Tutut.

Soeharto kemudian meminta Mbak Tutut untuk membelikan empat buah gitar yang akan diberikan kepada para pengamen jalanan yang dimaksud.

Bahkan, Presiden ke-2 RI itu menginstruksikan agar Mbak Tutut mengatur jadwal pertemuan Soeharto dengan keempat anak jalanan tersebut.

“Kamu sesuaikan dengan jadwal acara Bapak. Kamu cek ke ajudan. Di rumah saja biar lebih kekeluargaan. Waktunya kamu atur dengan ajudan," tutur Soeharto memberikan petunjuk kepada Mbak Tutut.

Setelah mendapatkan petunjuk seperti itu, Mbak Tutut berjanji akan mencarikan empat buah gitar dan akan berkoordinasi dengan ajudan Soeharto.

Namun, baru beberapa langkah beranjak pergi meninggalkan bapaknya, Mbak Tutut dipanggil lagi.

“Wuk, begini saja. Kamu acarakan tanggal 23 Agustus saja, pas acara ulang tahun ibu, biar mereka sekalian menghibur para tamu," Soeharto melanjutkan perintahnya.

Hal itu membuat Mbak Tutut penasaran dan bertanya, apa yang membuat Soeharto sampai mengundang pengamen jalanan tersebut pada acara ulang tahun ibunya yang saat itu adalah seorang Ibu Negara.

“Bapak terkesan dengan sikap mereka. Mereka pasti kehidupannya jauh dari kemewahan. Mencari sesuap nasi dengan mengamen. Dengan tingkat kehidupan mereka seperti itu, mereka menyempatkan diri untuk mengambil waktunya, hanya sekedar memberi penghormatan pada Presidennya."

"Dan mereka memberikan penghormatan itu setiap Bapak berangkat maupun pulang golf, berarti mereka mencari tahu kapan bapak akan bermain golf, dan pada waktu-waktu tertentu itu mereka siap memberi penghormatan pada Bapak," ujar Soeharto menjawab pertanyaan Mbak Tutut.

Soeharto kemudian diam sejenak sebelum melanjutkan kata-katanya.

Beberapa detik berlalu, Soeharto malah memberikan nasehat tentang pentingnya kedisiplinan dalam meraih keberhasilan.

Dengan disiplin, semua yang dilakukan akan lebih terarah, terencana, baik, cermat, sukses, dan dapat dipertanggungjawabkan.

"Nasehat Bapak itu yang selalu saya tanamkan di diri saya, dalam keseharian saya, maupun dalam saya melakukan tugas dan kewajiban saya," kata Mbak Tutut.

Hari pun berganti, seminggu setelah dipanggil Soeharto, Mbak Tutut meminta stafnya mencari para pengamen yang dimaksud oleh Bapaknya.

Akhirnya staf yang ditugasi berhasil menemukan mereka.

"Nama mereka adalah Arie Langoe alias Munari Arie, Matiyas, Obos Gembok alias Suherman, dan Yanto Bule. Kemudian saya beri tahu keinginan bapak untuk bertemu dengan mereka," ucap Mbak Tutut.

Berdasarkan cerita Mbak Tutut, tampak wajah keempat pengamen jalanan itu tidak karuan, antara bahagia dan tidak percaya.

“Alhamdulillah...,” serempak mereka bersyukur, salah satu dari mereka bertanya, “Ibu, kami tidak bermimpi, kan?,” cerita Mbak Tutut.

“Kalian semua tidak sedang bermimpi,” jawab Mbak Tutut.

“Bapak berkenan menerima kalian, tanggal 23 Agustus, kebetulan hari itu Ibu berulang tahun yang ke-63 tahun," begitu Mbak Tutut menjelaskan kepada para anak jalanan tersebut.

“Siap Bu...,“ serempak mereka menjawab.

“Jadi kalian selalu nunggu Bapak lewat lalu memberi hormat?,” tanya Mbak Tutut.

“Betul Bu Tutut. Kami tunggu sampai Bapak pulang, kami hormat lagi pada beliau.”

“Apa tujuan kalian melakukan semua itu?,” tanya Mbak Tutut lagi.

"Kami menghormati Presiden kami Bapak Soeharto, yang selalu memperhatikan dan mencintai rakyatnya. Kami rakyatnya akan selalu mencintai beliau."

"Kami sadar tidak akan mungkin bernyanyi untuk beliau, jadi saya dan Obos yang mencari cara agar Bapak Soeharto tahu bahwa kami sangat menghormati beliau, kami putuskan untuk menghormat pada beliau."

"Tidak mudah untuk melakukan hal tersebut, karena harus melalui penjagaan yang sangat ketat di jalan tersebut, apalagi kami pengamen."

"Begitu mobil bapak Presiden mulai mendekat, kami lari langsung berdiri tegap dan memberi hormat. Hal ini kami lakukan setiap Bapak Presiden lewat," Arie mewakili kawan-kawannya menjawab.

Singkat cerita, sampailah pada tanggal 23 Agustus, akhirnya keempat pengamen jalanan dapat bertemu dengan Soeharto dan Ibu Tien.

Demikianlah sekelumit kisah tentang pengamen jalanan, dari trotoar menuju rumah Kepala Negara.

"Salah seorang dari mereka, telah mendahului kawan-kawannya meninggalkan dunia, yaitu Obos Gembok. Kita doakan semoga diampuni dosanya, dimaafkan kesalahannya, dan diterima seluruh amal perbuatannya. Aamiiin," ucap Mbak Tutut mendoakan mereka.

(Januar Adi Sagita)

Amsor Ngaku Sopir dan Kernet Ingin Membunuhnya, Rebutan Setir, Bus Safari Tabrakan Maut

Dramatis, Penumpang Serang Sopir, Penyebab Tabrakan Maut Beruntun di Tol Cipali, 12 Tewas

12 Tewas Akibat Kecelakaan Maut di Tol Cipali, Ini Daftar Nama 6 Korban Tewas di Xpander

Pengamat Sebut Permintaan Perlindungan Saksi 02 di MK Berbahaya, Bisa Jadi Opini Dahsyat

Kecelakaan Beruntun di Tol Cikopo-Palimanan Dini Hari Tadi, 12 Diperkirakan Tewas

Istri Agung Hercules Ungkap Penyakit Suaminya Sudah Stadium 4, Penampilan Berubah Drastis

Aura Kasih Sudah Melahirkan, Ternyata Aura Ngejar Model Eryck Amaral, Usia Jauh Muda

TONTON VIDEO: Detik-detik Pengemudi BMW Acungkan Pistol di Tengah Kemacetan

IKUTI INSTAGRAM KAMI: TER-UPDATE TENTANG JAMBI

(Artikel TribunJatim.com)

Artikel ini telah tayang di Tribunjatim.com dengan judul Mimpi Aneh Soeharto 2 Tahun Sebelum Wafat, Sempat Diceritakan Tanpa Ekspresi, Keluarga Hanya Tertawa

Editor: nani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved