Pilpres 2019

Jansen Sitindaon Ungkit Alasan Partai Demokrat Kurang Setuju Prabowo Pasangan dengan Sandiaga

Politisi Partai Demokrat Jansen Sitindaon mengungkit faktor dipilihnya Sandiaga Uno oleh Prabowo Subianto dalam Pilpres 2019

Jansen Sitindaon Ungkit Alasan Partai Demokrat Kurang Setuju Prabowo Pasangan dengan Sandiaga
INSTAGRAM
Sandiaga Uno dan Prabowo Subianto 

TRIBUNJAMBI.COM- Politisi Partai Demokrat Jansen Sitindaon mengungkit faktor dipilihnya Sandiaga Uno oleh Prabowo Subianto dalam Pilpres 2019

Menurut Jansen Sitindaon, pihaknya sudah sejak awal tak setuju jika Prabowo Subianto berpasangan dengan Sandiaga Uno.

Meski diakuinya kalau Sandiaga Uno memiliki banyak uang, tapi menurut Partai Demokrat, Sandiaga Uno belum memiliki elektabilitas yang kuat.

Hal itu disampaikan oleh Jansen Sitindaon dalam wawancara bersama Kompas TV, Senin (10/6/2019) pagi.

Baca: Lowongan Kerja Bank Mantap (Mandiri Taspen) Periode September 2019

Baca: Siapa Sebenarnya Sofyan Jacob? Kondisi Tommy Soeharto saat Ditangkap Tito Karnavian pada 2001

Baca: Lucinta Luna Habiskan Rp 1,7 Miliar untuk Operasi & Perawatan Muka, Masih Akan Operasi Dibawah Udel

Jansen Sitindaon membeberkan juga faktor dipilihnya Sandiaga Uno Sebagai pasangan Prabowo Subianto.

Ia juga menyebut kalau Prabowo Subianto menolak Komandan Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai cawapresenya yang dicalonkan oleh Demokrat.

Menurut Jansen Sitindaon, jika Prabowo Subianto tidak menginginkan AHY, pihaknya bisa mencarikan pilihan yang lain.

Namun, Prabowo Subianto bersikeras ingin Sandiaga Uno yang jadi cawapresnya.

Ia menyebut kalau pihaknya menjadikan hasil survei sebagai panduan.

"Kami itu memang sangat percaya dengan survei, sebagai panduan kita untuk mengambil kebijakan dan keputusan," kata dilansir TribunnewsBogor.com dari tayangan Kompas TV, Senin (10/6/2019).

Halaman
1234
Editor: andika arnoldy
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved