Sejarah Indonesia

Kala Soeharto Menerima Surat yang Buatnya Gugup & Lengser dari Kursi Kepresidenan, Merasa Ditinggal

Kala Soeharto Menerima Surat yang Buatnya Gugup & Lengser dari Kursi Kepresidenan, Merasa Ditinggal

Kala Soeharto Menerima Surat yang Buatnya Gugup & Lengser dari Kursi Kepresidenan, Merasa Ditinggal
(REUTERS)
Momen terakhir BJ Habibie bersama Soeharto adalah ketika Soeharto lengser jadi Presiden RI setelah 32 tahun menjabat. 

Kala Soeharto Menerima Surat yang Buatnya Gugup & Lengser dari Kursi Kepresidenan, Merasa Ditinggal

TRIBUNJAMBI.COM - Terungkap sejarah dalam lengsernya Presiden kedua Indonesia, Soeharto.

Tepatnya Hari Kamis tanggal 21 Mei 1998, pukul 09.00 WIB semua mata tertuju ke credentials room di Istana Merdeka, Jakarta.

Di hari tersebut, Soeharto menyatakan mundur dari jabatannya sebagao Presiden Republik Indonesia setelah 32 tahun menjabat.

Sebenarnya pengumuman pengunduran diri Soeharto tidak terlalu mengejutkan, lantara sehari sebelumnya sudah ramai dibicarakan bahwa Presiden Soeharto akan mengundurkan diri.

Baca: Jokowi-Prabowo Bisa Manfaatkan Momen Idul Fitri untuk Bertemu, Mahfud MD: Tak Harus Bicara Politik

Baca: JK Beberkan Pembicaraan Telepon Prabowo dengan Sejumlah Orang, Ungkap Aksi Protes Hasil Pilpres

Lantas, yang menjadi pertanyaan, apa yang menyebabkan Soeharto memutuskan untuk mundur?

Soeharto dengan yakinnya mengatasi keadaan saat beberapa hari sebelumnya.

Mundurnya Soeharto membawa kejutan yang diawali dengan keterangan pers Ketua DPR/MPR Harmoko setelah Rapat Pimpinan DPR, Senin (18/5/1998) lalu.

Baca: Mimpi Aneh Soeharto Sebelum Meninggal, Lihat Gamelan Sindennya Tak Lazim, Putrinya Malah Tertawa

Baca: Punya Pengalaman Menyakitkan Digulingkan Mahasiswa, Reaksi Soeharto Didatangi Mahasiswa ke Rumahnya

Tanggal 18 Mei 1998

Saat itu, Harmoko di Gedung DPR pada pukul 15.201 WIB. Gedung DPR kala itu dipenuhi oleh ribuan mahasiswa, dengan suara tegas menyatakan, demi persatuan dan kesatuan bangsa, pimpinan DPR, baik Ketua maupun para Wakil Ketua, mengharapkan Presiden Soeharto mengundurkan diri secara arif dan bijaksana.

Tak sendiri, Harmoko saat itu didampingi oleh seluruh Wakil Ketua DPR, yaitu Ismail Hasan Metareum, Syarwan Hamid, Abdul Gafur dan Fatimah Achmad.

Baca: Tips Tetap Sehat saat Lebaran, Tak Takut BB Naik Meski Makan Rendang hingga Opor Ayam

Mahasiswa se-Jakarta, Bogor, Tangerang, dan Bekasi mendatangi Gedung MPR/DPR, Mei 1998, menuntut reformasi dan pengunduran diri Presiden Soeharto. Sebagian mahasiswa melakukan aksi duduk di atap Gedung MPR/DPR. Hegemoni Orde Baru yang kuat ternyata menjadi inspirasi bagi orangtua untuk memberi nama bagi anak-anak mereka. (KOMPAS/EDDY HASBY)
Mahasiswa se-Jakarta, Bogor, Tangerang, dan Bekasi mendatangi Gedung MPR/DPR, Mei 1998, menuntut reformasi dan pengunduran diri Presiden Soeharto. Sebagian mahasiswa melakukan aksi duduk di atap Gedung MPR/DPR. Hegemoni Orde Baru yang kuat ternyata menjadi inspirasi bagi orangtua untuk memberi nama bagi anak-anak mereka. (KOMPAS/EDDY HASBY) ((KOMPAS/EDDY HASBY))

Ribuan mahasiswa di Gedung DPR yang menyambut kejutan dengan gembira itu tak berlangsung lama.

Lantaran malam harinya tepat pukul 23.00 WIB, Menhankam/Panglima ABRI Jenderal TNI Wiranto menjelaskan bahwa ABRI menganggap pernyataan pimpinan DPR agar Presiden Soeharto mengundurkan diri itu merupakan sikap dan pendapat individual, meskipun pernyataan ini disampaikan secara kolektif.

Halaman
1234
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved