Pemilu 2019

Kapolri Paparkan Fakta-fakta tentang Provokator Aksi di Jakarta, Ini Isi Pengakuan Anak Muda Itu

Berikut ini fakta-fakta tentang provokator aksi anarkis di Jakarta yang dipaparkan Kapolri. Pengakuan para anak muda itu ...

Kapolri Paparkan Fakta-fakta tentang Provokator Aksi di Jakarta, Ini Isi Pengakuan Anak Muda Itu
Kapolri, Jenderal Pol Tito Karnavian, dan Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto, di Kompleks Stadion Harapan Bangsa, Lhoong Raya, Banda Aceh, Kamis (19/4/2018). 

Berikut ini fakta-fakta tentang provokator aksi anarkis di Jakarta yang dipaparkan Kapolri. Pengakuan para anak muda itu ...

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Fakta-fakta terkait provokator dipaparkan Kapolri, Jenderal Tito Karnavian.

Polisi telah mengamankan orang-orang yang diduga merupakan provokator aksi anarkis di Jakarta.

Kapolri mengatakan pihaknya menemukan uang dengan jumlah total Rp 6 juta dari para provokator yang ditangkap karena melakukan aksi anarkis di depan gedung Bawaslu dan Asrama Brimob Petamburan.

Bahkan, saat diperiksa, provokator yang mayoritas adalah anak-anak muda ini mengaku dibayar untuk melakukan aksinya.

Baca Juga

 Inilah 4 Fakta tentang Sosok Budiono yang Diduga Memfasilitasi Aksi 22 Mei, Menampung Massa

 Siapa Sebenarnya Neno Warisman? Ini Catatan Masa Lalunya yang Tak Banyak Diketahui Orang

 Janji Ririn Ekawati pada Mendiang Ferry Wijaya, Kisah Pernikahan Artis Cantik dengan 2 Pengusaha

 Penyakit yang Diderita Luna Maya hingga Terduduk Lemas di Kamar Mandi, Begini Kondisi Terbaru

 Kronologi Kericuhan di Depan Kantor Bawaslu RI, Massa Merusak Pagar Besi

 Penyamaran Kopassus Jadi Tukang Durian selama Setahun, Dapat Ujian Istri Panglima Musuh

"Yang diamankan ini kita lihat, termasuk yang di depan Bawaslu, ditemukan di mereka amplop berisikan uang totalnya hampir Rp 6 juta, yang terpisah amplop-amplopnya. Mereka mengaku ada yang bayar," kata Tito dalam konferensi pers di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Sebelumnya, Kadiv Humas Polri Irjen M Iqbal mengatakan, pihaknya menduga kericuhan yang terjadi setelah pembubaran aksi demonstrasi di depan gedung Bawaslu dipicu oleh massa bayaran.

Sejumlah amplop berisi uang pun ditemukan dari massa yang diamankan.
"Ada juga massa yang masih simpan amplop, uangnya masih ada, dan kami sedang mendalami itu," ujar dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu.

Iqbal memastikan bahwa demonstran yang sejak siang melakukan aksi di depan gedung Bawaslu sudah bubar sejak pukul 21.00 setelah menggelar salat tarawih.

Namun, sebelum itu polisi menemukan ada 200 orang yang berkerumun di Jalan KS Tubun.

Massa ini diduga bukan demonstran di depan gedung Bawaslu.

Anggota Brimob bersitegang dengan massa di Jalan Wahid Hasyim, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Petugas kepolisian terus mendorong massa yang pendemo yang masih bertahan di Gedung Bawaslu.
Anggota Brimob bersitegang dengan massa di Jalan Wahid Hasyim, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Petugas kepolisian terus mendorong massa yang pendemo yang masih bertahan di Gedung Bawaslu. ((TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN))
Halaman
123
Editor: duanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved