PRIA Ini Dijemput Polisi Jelang Akad Nikah, Diduga Telah Hamili ABG: Pengantin Wanita Syok

TRIBUNJAMBI.COM, MAGELANG - Seorang calon mempelai wanita, RK kaget setelah tahu calon suaminya SP

PRIA Ini Dijemput Polisi Jelang Akad Nikah,  Diduga Telah Hamili ABG: Pengantin Wanita Syok
IST/TRIBUNNEWS
Ilustrasi 

TRIBUNJAMBI.COM, MAGELANG - Seorang calon mempelai wanita, RK kaget setelah tahu calon suaminya SP (23) diciduk petugas kepolisian, seusai keduanya melaksanakan penataran perkawinan di Kantor Urusan Agama (KUA) Kecamatan Magelang Tengah, Kota Magelang, Sabtu (11/5/2019).

SP ditangkap karena dilaporkan telah menghamili wanita lain.

Akibatnya sang calon suami, SP harus berurusan dengan polisi karena terlibat kasus persetubuhan anak di bawah umur.

Baca: Antisipasi Keributan Pasca Pemilu, Wali Kota Jambi Minta Warga Tak Terpengaruh Hoaks di Medsos

Baca: PETUALANG Wanita Cantik Menjadi Mimpi Buruk, Diculik Geng Motor: 2 Bulan Ditawan Diperkosa

Baca: Jambi Mencari Solusi Pendidikan Lewat Neraca Pendidikan Daerah (NPD)

 

Tanpa banyak kata, petugas Satreskrim Polres Magelang Kota pun langsung menggelandang SP ke Mako Polres Magelang Kota setelah dirinya dan calon istri selesai melaksanakan penataran perkawinan di KUA.

Di ruang Satreskrim, tersangka SP pun menikahi RK, di hadapan penghulu, keluarga, dan polisi, di kantor polisi.

Kapolres Magelang Kota, AKBP Idham Mahdi melalui Kasubag Humas, AKP Nur Sajaah, mengatakan, SP telah melakukan persetubuhan dengan anak di bawah umur.

Baca: Jambi Mencari Solusi Pendidikan Lewat Neraca Pendidikan Daerah (NPD)

Baca: Soal Klaim Kemenangan 62% Prabowo-Sandi, Ferdinand Hutahaean Beberkan Data yang Dimiliki Demokrat

Baca: Nasib Pria yang Ancam Penggal Kepala Jokowi Terancam Batal Nikah Sampai Hukuman Mati

Korbannya adalah gadis berusia 17 tahun berinisial WE, warga Kabupaten Magelang.

Kasus ini terungkap dari laporan ayah korban, Wahyu S (51) pada 23 April 2019 lalu.

Sebelumnya, pada akhir Januari 2019, ia membuka ponsel milik anaknya, WE dan melihat foto pelaku.

Beberapa hari kemudian, pelaku datang ke rumahnya, dan bermaksud mengajak anaknya mencari pekerjaan.

Wahyu pun tak menaruh curiga.

Baca: Dianggap Cacat Hukum, APPS Desak Gubernur Jambi Tak Tandatangani Surat Pengunduran Diri Syaihu Cs

Baca: Bagaimana Kaum Muslim di Daerah Kutub Utara Melaksanakan Ibadah Puasa Selama Hampir 24 Jam

Baru sekitar tanggal 31 Januari 2019 lalu, tiba-tiba pelaku, SP dan orang tuanya datang ke rumah dan mengantarkan anaknya, WE kembali setelah menginap di rumah pelaku.

Ia bermaksud silaturahmi dan melamar korban, WE.

S
SP dengan calon istrinya tak jadi menikah di KUA tapi di ruang Satreskrim Polres Magelang Kota, Sabtu (11/5/2019). Setelah akad, SP langsung diamankan atas kasus persetubuhan anak di bawah umur. (Istimewa)

"Namun, satu bulan kemudian, korban WE mengeluhkan sakit pinggang dan tidak enak badan. Orang tuanya pun memeriksakan korban dan diketahui korban dalam keadaan hamil," kata Kasubaghumas Polres Magelang Kota, AKP Nur Sajaah, Sabtu (11/5/2019).

Setelah itu, ayah korban berusaha menghubungi pelaku, SP untuk meminta pertanggungjawaban.

Namun, pelaku tak merespon, bahkan ayah korban mendapat informasi jika pelaku akan menikah dengan orang lain.

Baca: Bagaimana Kaum Muslim di Daerah Kutub Utara Melaksanakan Ibadah Puasa Selama Hampir 24 Jam

Baca: Dokter Roebiono Kertopati, Penyusun Buku Sandi Pertama di Indonesia Menulis dengan Dua Tangan

Berang, ia langsung melaporkan SP ke kantor polisi.

Petugas kepolisian Resort Magelang Kota Unit Pelayanan Perempuan dan Anak pun langsung melakukan penyelidikan.

SP diketahui akan menikah dengan perempuan berinisial RK, Sabtu (11/5/2019) di KUA Kecamatan Magelang Tengah, dan langsung melakukan tindakan.

Baca: Gunakan Peci dan Rompi Oranye Senyum Bupati Jepara Ahmad Marzuqi Saat Ditahan KPK

Baca: Pria Pengancam Pemenggal Kepala Jokowi Terancam Hukuman Mati, Begini Reaksi BPN Prabowo-Sandi

Baca: Siapa Sebenarnya Iwan Adi Sucipto? Terduga Provokator yang Ditangkap Karena Mengadu Domba TNI-Polri

SP dibawa ke Markas Polres Magelang Kota, tepat setelah penataran perkawinan di KUA.

Pihaknya mengamankan barang bukti seperti pakaian korban, tersangka, dan bukti berupa visum korban.

Proses hukum akan terus berjalan. SP terancam UU No 35 Tahun 2014 Pasal 76 D tentang perlindungan anak, atas pelanggaran melakukan persetubuhan dengan anak di bawah umur.

Baca: Antisipasi Keributan Pasca Pemilu, Wali Kota Jambi Minta Warga Tak Terpengaruh Hoaks di Medsos

Baca: Kolaborasi BSM dan UIN STS Jambi Meriahkan Ramadan dengan Serambi Berkah Ramadan

"Kami imbau masyarakat untuk berhati-hati, terutama mereka yang memiliki anak perempuan. Kepada para perempuan agar tetap menjaga diri dan tak nekat berhubungan suami-istri tanpa resmi menikah," pesan dia. (*)

Baca: Kisah Ayah Angkat Presiden Jokowi di Bener Meriah, Saat Terima Amplop Berisi Rp 10 Juta

Baca: Rekap Suara Provinsi Tuntas, Ini Empat Besar Calon Anggota DPD Suara Terbanyak di Aceh

Baca: Pastikan Penganan yang Dijual Halalan Thayyiban

Artikel ini telah tayang di Tribunjateng.com dengan judul Jelang Akad Nikah, Pengantin Wanita Magelang Ini Syok, Suami Dijemput Polisi Karena Hamili ABG

Artikel ini telah tayang di serambinews.com dengan judul Pria Ini Dijemput Polisi Jelang Akad Nikah Karena Telah Hamili ABG, Pengantin Wanita Syok

Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved