Pilpres 2019

Amien Rais Sebut Prabowo : Dalam Darah Prabowo ada DNA Bung Karno, Bung Hatta dan Bung Tomo

Amien Rais menyebut dalam darah capres nomor urut 02, Prabowo Subianto terdapat DNA Proklamator RI hingga pahlawan nasional.

Editor: andika arnoldy
Tribun-Video/Ryan
Amien Rais saat orasi dalam kampanye akbar di Solo, Rabu (10/4/2019) 

TRIBUNJAMBI.COM-  Amien Rais menyebut dalam darah capres nomor urut 02, Prabowo Subianto terdapat DNA Proklamator RI hingga pahlawan nasional.

Amien yang juga selaku Dewan Penasihat Badan Pemenangan Pemilu (BPN) Prabowo- Sandi itu mengatakan, DNA yang dimaksud yakni milik Soekarno dan Moh Hatta (Bung Hatta) serta Soetomo (Bung Tomo).

"Dalam darah Prabowo ada DNA Bung Karno, Bung Hatta dan Bung Tomo," terang dia saat beorasi dalam kampanye akbar yang dihadiri capres nomor urut 02 Prabowo Subianto di Stadion Sriwedari, Kecamatan Laweyan, Solo, Rabu (10/4/2019).

Baca: Tanggapan Tuan Guru Bajang (TGB) Zainul Madji Soal Prabowo Subianto Suka Marah-Marah Dan Gebrak Meja

Baca: Hasil Survei Pilpres 2019 Jokowi vs Prabowo, Tambah Beberapa Persen Hasil Bisa Terbalik

Baca: (VIDEO) Cuplikan Gol Manchester United vs Barcelona, Hasil Liga Champion 2019, Mata Messi Berdarah

"Jadi tinggal 8 hari lagi, kita cari pimpinan yang tidak menjual ke pihak asing dan aseng," katanya menegaskan.

Sebelumnya, Amien Rais memberikan orasi yang diawali dengan mengutip ayat-ayat Alquran.

Lantas dia membanggakan memiliki capres seperti Prabowo karena dianggap memiliki keunggulan dan tidak membeda-bedakan.

"Saya melihat pemimpin sejati (Prabowo) harus bisa marah," ungkap dia.

"Kalau pemimpin plonga-plongo, ndak-nduk ya gimana," jelasnya menegaskan.

Mantan Ketua MPR RI itu menyindir sosok Presiden RI Joko Widodo (Jokowi).

"Diunek-unekke (dikata-katain) hilang, aku sabar, difitnah aku sabar, eh saat ini bilang aku lawan!," ungkap dia menirukan sosok Jokowi.

Amien Rais
Amien Rais (TRIBUN BATAM /ARGIANTO DA NUGROHO)

Sebelumnya, Prabowo Subianto mengatakan Kampanye di Stadion Sriwedari, Kecamatan Laweyan, Solo, Rabu (10/4/2019) merupakan kampanye terakhirnya jelang Pilpres 2019.

"Ibu Pertiwi sedang diperkosa saudara-saudara sekalian, tapi sudahlah," tuturnya.

"Ini kampanye terbuka terkahir, karena besok saya Surabaya kampanye dengan para akademis di dalam ruangan," jelasnya menegaskan.

Baca: Gempa Hari Ini - BMKG Informasikan Gempa Bumi di Garut, Jawa Barat Berkekuatan 5,1 SR

Baca: Video Mata Lionel Messi Berdarah Dihantam Bek Raksasa Manchester United

Baca: Tiga Jawara Beraksi Jadi Benteng Spiritual Kopassus, Lindungi dari Serangan Hitam Musuh

Lantas dia tampak menjelaskan kenapa yang terakhir, karena rencana menutup kampanye akbar terbuka dalam Pemilu 2019 dilakukan di pusat Jawa Tengah (Jateng) di Semarang.

Halaman
12
Sumber: TribunWow.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved