3 Orang meninggal pada Insiden Penembakan di Trem Utrecht, Polisi Buru Pria Turki Berusia 37 Tahun

Pemerintah Utrecht, Belanda, mengonfirmasi korban tewas dalam insiden penembakan di trem mengalami penambahan jumlah.

3 Orang meninggal pada Insiden Penembakan di Trem Utrecht, Polisi Buru Pria Turki Berusia 37 Tahun
(AFP/Robin van Lonkhuijsen)
Polisi dan paramedis berjaga di lokasi kejadian penembakan trem di Utrecht, Belanda, Senin (18/3/2019). 

3 Orang meninggal pada Insiden Penembakan di Trem Utrecht, Polisi Buru Pria Turki Berusia 37 Tahun

TRIBUNJAMBI.COM, UTRECHT - Pemerintah Utrecht, Belanda, mengonfirmasi korban tewas dalam insiden penembakan di trem mengalami penambahan jumlah.

Wali Kota Utrecht Jan van Zanen dalam keterangan video di Twitter sebagaimana dilaporkan AFP Senin (18/3/2019), korban tewas bertambah jadi tiga orang.

Baca: Jadi Pembahasan Maruf Amin vs Sandiaga Uno, Apa Itu Stunting? Apa Beda dengan Anak Bertubuh Pendek?

Baca: Wanita Ini Rela Tertembak Demi Menyelamati Sang Suami yang Sedang Solat, Pria Ini Justru Memaafkanya

Baca: Aturan Baru Ojek Online Telah Terbit, Ini Perbedaan yang Lama dengan Sekarang

"Pada tahap ini, kami mengonfirmasi terdapat tiga korban tewas dan sembilan terluka, tiga di antaranya berada dalam kondisi serius," ucap Zanen.

Dia melanjutkan, jajarannya bekerja cepat dengan menduga penembakan yang terjadi pada pukul 10.45 waktu setempat itu sebagai serangan teroris.

Sementara Perdana Menteri Belanda Mark Rutte menyebut segala upaya dikerahkan untuk menangkap pelaku yang kemungkinan tidak bekerja sendiri.

"Negara kami saat ini tengah dikejutkan oleh serangan di Utrecht," katanya dilansir The Guardian. " Polisi dan jaksa tengah menyelidiki apa yang terjadi sebenarnya."

Koordinator anti-terorisme Pieter-Jaap Aalbersberg dalam konferensi pers menjelaskan operasi kompleks tengah dilancarkan untuk mengungkap pelaku.

Baca: KPK Temukan Uang dalam Pecahan Rupiah dan Dollar AS di Ruang Menteri Agama, Bagaimana Sikap Kemenag?

Polisi Utrecht melalui kicauan di Twitter merilis potongan gambar CCTV pelaku yang diidentifikasi bernama Gokmen Tanis, dan lahir di Turki.

Otoritas penegak hukum menyatakan Tanis berusia 37 tahun, dan memperingatkan warga yang kebetulan melihatnya untuk tidak mendekatinya.

Halaman
123
Editor: suci
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved