Korbankan Nyawa demi Sang Jenderal, Gagal Menikahi Kekasihnya: Kisah Pilu Piere Tendean

TRIBUNJAMBI.COM--Gerakan 30 September tahun 1965 atau dikenal pertistiwa G30S, menjadi peristiwa

Korbankan Nyawa demi Sang Jenderal, Gagal Menikahi Kekasihnya: Kisah Pilu Piere Tendean
Tribunnews
Monumen Lubang Buaya 

TRIBUNJAMBI.COM--Gerakan 30 September tahun 1965 atau dikenal pertistiwa G30S, menjadi peristiwa berdarah pada rezim orde lama.

Dari sejumlah perwira tinggi TNI yang menjadi korban pembantaian Gerakan 30 September tahun 1965, satu di antaranya adalah Pierre Andreas Tendean.

Pierre Tendean merupakan buah cinta dari pasangan AL Tendean dan Maria Elizabeth Cornet. Ayahnya adalah dokter berdarah Minahasa sedangkan sang ibu berdarah campuran, Indonesia dan Perancis.

Pierre Andreas Tendean berkeinginan menjadi TNI. Namun, orang tuanya sempat lebih mengarahkan Pierre Tendean untuk menjadi seorang dokter atau insinyur.

Baca: Bee Bee Mart Jambi Buka Kesempatan jadi Reseller Pakaian Anak Umur 1-10 Tahun untuk Lebaran

Walaupun begitu, Pierre Andreas Tendean tetap bertekad menjadi TNI. Dilansir Tribunjabar.id ia masuk Akademi Teknik Angkatan Darat (ATEKAD) di Bandung pada 1958 dan lulus pada 1961.

Setelah lulus, Pierre Andreas Tendean berpangkat letnan dua.

Setelah setahun menjadi bertugas di Medan, Pierre Tendean pun menjalani pendidikan intelijen di Bogor.
Lulus sekolah intelijen, Pierre Andreas Tendean melanjutkan kiprahnya sebagai seorang mata-mata.

Ia sempat ditugaskan melakukan penyusupan saat adanya konfrontasi Indonesia-Malaysia. Berkat kerja keras dan kemampuannya, Pierre Andreas Tendean dipandang sebagai TNI yang unggul.

Baca: Polemik Penerimaan Pegawai, Direktur Bank Jambi Bantah Prioritaskan Lulusan Unja

Dilansir Tribunjabar.id dari Kompas, hal ini terbukti dari berebutnya tiga jenderal untuk menjadikan Pierre Tendean sebagai ajudan.

Mereka adalah Jenderal AH Nasution, Jenderal Hartawan, dan Jenderal Kadarsan. Dari ketiga jenderal itu, Jenderal AH Nasution-lah yang akhirnya mendapatkan sosok Pierre Andreas Tendean.

Halaman
1234
Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved