Kisah Militer

Lima Hari Tidur di Antara Mayat, Anggota Kopassus Kaget karena Orang-orang Ini Muncul Menyelamatkan

Saat Letda Agus Hernoto luka parah dan tertangkap, Pardjo yang luka parah berusaha merangkak. Prajurit Kopassus ini tidur lima hari di antara mayat.

Lima Hari Tidur di Antara Mayat, Anggota Kopassus Kaget karena Orang-orang Ini Muncul Menyelamatkan
IST
Prajurit Kopassus 

Saat Letda Agus Hernoto luka parah dan tertangkap, Pardjo yang kondisi luka parah berusaha merangkak. Prajurit Kopassus ini tidur lima hari di antara mayat.

TRIBUNJAMBI.COM - Kisah nyata anggota RPKAD ini terjadi saat Operasi Trikora atau Tri Komando Rakyat di Papua.

Saat Letda Agus Hernoto yang dalam kondisi luka parah ditangkap, anggota RPKAD (Resimen Para Komando Angkatan Darat, sekarang bernama Kopassus) PU II Pardjo ternyata masih hidup.

Kondisi Pardjo sangat parah, tak bisa bergerak jauh.

Dia harus bertahan hidup di antara jenazah teman-temannya yang menjadi korban penyergapan musuh.

Selama lima hari, Pardjo tidur di antara jenazah.

Tak ada obat-obatan dan makanan yang bisa digunakanannya.

Operasi Trikora:

  • - Operasi Tri Komando Rakyat
  • - Usaha pemerintah Republik Indonesia untuk menggabungkan wilayah Papua bagian barat (merebut kembali Irian Barat)
  • - 19 Desember 1961-15 Agustus 1962
  • - Langkah diplomasi dan militer
  • - Pengiriman AL, AU dan AD
  • - Operasi rahasia militer

Saat itu, Pemerintah Republik Indonesia melakukan Operasi Trikora

Satu di antara yang dilakukan dengan infiltrasi militer Indonesia melalui Operasi Banteng I.

Halaman
1234
Editor: duanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved