Status CEO Bukalapak Bikin Pendukung Jokowi Marah, Singgung 'Presiden Baru' & Kini Minta Maaf

Buntut panjang atas status CEO Bukalapak, Achmad Zaky yang menuliskan 'Presiden Baru' di statusnya.

Status CEO Bukalapak Bikin Pendukung Jokowi Marah, Singgung 'Presiden Baru' & Kini Minta Maaf
Tribun Lampung
Buka Lapak Ultah, Jokowi Minta Achmad Zaky dkk Terus Tebarkan Semangat Positif 

TRIBUNJAMBI.COM -- Buntut panjang atas status CEO Bukalapak, Achmad Zaky yang menuliskan 'Presiden Baru' di statusnya.

Sontak, status yang ia tuliskan itu mendapat respon negatif pendukung Jokowi yang saat ini sebagai petahana.

Akibat dari statusnya itu, Achmad Zaky pun diserang netizen yang rerata merupakan pendukung Jokowi.

CEO Bukalapak Achmad Zaky diserang netizen.

Ini lantaran cuitannya di Twitter menyinggung soal "presiden baru".

Netizen pendukung Presiden Joko Widodo sontak menyayangkan tweet dari Zaky.

Baca Juga:

Diserang Netizen Hingga Tagar Uninstall Bukalapak Viral, CEO Zaky Minta Maaf ke Pendukung Jokowi

Ramalan Zodiak Jumat, 15 Februari 2019, Aries akan Mendapat Hal Berlimpah, Leo Akan Sedikit Licik

Sniper Wanita Terbaik Soviet yang Cantik : Kisah Cintanya Tak Sehebat Bidikannya

Militer Israel Secara Ajaib Menangkan 3 Pertempuran Legendaris Ini: Sulit Diterima Akal Sehat

Bahkan tagar #uninstallbukalapak sudah urutan ketiga yang paling dibicarakan warga net.

Dalam cuitannya, Zaky mengungkap soal anggaran R&D yang sangat minim tahun 2016 yang hanya US$ 2 miliar.

Atau tertinggal jauh dari negara lain yang sudah menyediakan anggaran R&D. Misalnya Amerika Serikat menjadi negara pertama yang menyediakan angagran R&D sebesar US$ 511 miliar, China US$ 451 miliar.

 Kemudian Jepang US$ 165 miliar, Jerman US$ 118 miliar, Korea Selatan US$ 91 miliar, Taiwan US$ 33 miliar, Australia US$ 23 miliar, Malaysia US$ 10 miliar, dan Singapura US$ 10 miliar.

Halaman
123
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved