Terduga Pelaku Bom Bunuh Diri di Gereja Filipina Berasal dari Indonesia, Polisi Cari 'Pemandunya'

Menteri Dalam Negeri Filipina Eduardo Ano mengatakan, dua pelaku serangan bom bunuh diri di gereja Katolik di Pulau Jolo, Filipina berasal dari Indone

Editor: Suci Rahayu PK
AFP / NICKEE BUTLANGAN
Tentara Filipina mengawal mobil jenazah korban ledakan bom di Katedral di Jolo, selama proses pemakaman, pada Rabu (30/1/2019). 

Terduga Pelaku Bom Bunuh Diri di Gereja Filipina Berasal dari Indonesia, Polisi Cari 'Pemandunya'

TRIBUNJAMBI.COM, JOLO - Menteri Dalam Negeri Filipina Eduardo Ano mengatakan, dua pelaku serangan bom bunuh diri di gereja Katolik di Pulau Jolo, Filipina berasal dari Indonesia.

Disampaikan Ano, Jumat (1/2/2019), pihak militer telah memastikan bahwa insiden ledakan dua bom di Gereja Jolo di Provinsi Sulu pada Minggu (27/1/2019), lalu merupakan bom bunuh diri yang dilakukan dua orang.

Insiden bom ganda tersebut telah menewaskan 22 orang dan melukai 100 orang lainnya.

Baca: Bukan Musim Dingin, Tapi Cuaca Ekstrem Polar Vortex di Sebagian AS, Apa Sebabnya?

Baca: Penyesalan & Kekaguman Nita Thalia pada Sosok Istri Pertama Suaminya

Baca: Nyala Cincin Merah Ahok BTP Berbeda Kata Mbah Mijan, Apa Sebabnya?

"Yang bertanggung jawab (dalam serangan ini) adalah pembom bunuh diri asal Indonesia," kata Ano, seperti dilansir BBC News Indonesia.

"Namun kelompok Abu Sayyaf yang membimbing mereka, dengan mempelajari sasaran, melakukan pemantauan rahasia, juga yang membawa pasangan ini ke gereja."

"Tujuan dari pasangan Indonesia ini adalah untuk memberi contoh dan mempengaruhi teroris Filipina untuk melakukan pemboman bunuh diri," tambahnya.

Insiden serangan bom bunuh diri mengguncang saat dilangsungkannya Misa Minggu.

Ledakan pertama terjadi di dalam gereja di Jolo, sementara bom kedua meledak saat petugas keamanan bergerak ke lokasi ledakan untuk memberi pertolongan terhadap para korban.

Pulau Jolo telah lama menjadi basis kelompok gerilyawan Abu Sayyaf, yang telah masuk dalam daftar hitam oleh AS dan Filipina sebagai organisasi teroris.

Kepala Kepolisian Provinsi Sulu, yang membawahi Jolo, Pablo Labra mengatakan beberapa saksi mata menunjuk pria dan perempuan yang mereka percaya berada di balik aksi pemboman itu.

Baca: Pendaftaran Beasiswa Bidikmisi 2019 Sudah Dibuka - Cara Mendaftar, Persyaratan, Tahapan & Fasilitas

Konsul Jendral Indonesia di Davao, Berlian Napitupulu, saat dihubungi BBC News Indonesia, mengatakan belum mendapatkan informasi tentang pasangan Indonesia yang disebutkan melakukan penyerangan itu.

Pablo Labra mengatakan, mengutip para saksi mata bahwa saat terjadi pengeboman, sang istri duduk di dalam gereja sementara suaminya keluar.

Perempuan tersebut, yang digambarkan memakai jaket berwarna keabuan, terlihat membawa ransel.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved