Sniper Cantik Ini Membunuh 59 Prajurit, Tapi Shanina Tewas dengan Kondisi Menyedihkan

TRIBUNJAMBI.COM---Roza Shanina merupakan seorang penembak jitu Soviet yang diterjunkan selama Perang

Sniper Cantik Ini Membunuh 59 Prajurit, Tapi Shanina Tewas dengan Kondisi Menyedihkan
ILUSTRASI--SNIPER CANTIK 

TRIBUNJAMBI.COM---Roza Shanina merupakan seorang penembak jitu Soviet yang diterjunkan selama Perang Dunia II. Ia disebut-sebut telah mencatatkan rekor dengan lima puluh sembilan korban, termasuk dua belas prajurit selama Pertempuran Vilnius.

Adapun Shanina mengajukan diri masuk ke dunia militer setelah kematian kakaknya pada tahun 1941. Kali pertama, Shanina langsung memilih menjadi penembak jitu di garis depan.

Ia memeroleh pujian karena ketepatan dalam membidik. Shanina juga mampu menembak dua target dengan dua kali tembakan beruntun.

Baca: Kasus Pipanisasi, Hendri Sastra Divonis 2 Tahun 6 Bulan

Pada 1944, sebuah surat kabar Kanada menggambarkan Shanina sebagai "teror gaib Prusia Timur".

Dia menjadi sniper wanita Soviet pertama yang dianugerahi Order of Glory dan merupakan wanita pertama dari Front Belorussian ke-3 untuk menerimanya.

Menurut laporan Major Degtyarev (komandan Resimen Senapan 1138) dalam daftar pujian tercantum antara 6 dan 11 April Shanina membunuh 13 tentara musuh saat mengalami tembakan artileri dan senapan mesin.

Pada Mei 1944, penghitungan snipernya meningkat menjadi 17 pembunuh musuh yang dikonfirmasi, dan Shanina dipuji sebagai prajurit yang tepat dan berani.

Baca: Bawaslu Jambi Koordinasi dengan Bawaslu RI dan PT Pos Tangani Polemik Tabloid Indonesia Barokah

Pada tahun yang sama, pada 9 Juni, potret Shanina ditampilkan di halaman depan surat kabar Soviet Unichtozhim Vraga.

Ketika Operasi Bagration dimulai di wilayah Vitebsk pada 22 Juni 1944, diputuskan bahwa penembak jitu perempuan akan ditarik.

Mereka secara sukarela terus mendukung infanteri yang maju, dan meskipun kebijakan Soviet pensiunan penembak jitu, Shanina diminta untuk dikirim ke garis depan. Meskipun permintaannya ditolak, dia tetap pergi.

Halaman
12
Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved