Pesan Natal 2018 dari Paus Fransiskus, Harapan Damai di Yaman dan Suriah

Dia juga berharap masyarakat internasional bisa bekerja keras dan menemukan solusi politik bagi konflik di Suriah ...

Pesan Natal 2018 dari Paus Fransiskus, Harapan Damai di Yaman dan Suriah
(AFP/TIZIANA FABI)
Paus Fransiskus memberikan berkat dari balkon Basilika Santo Petrus dalam Pesan Natal Urbi et Orbi pada Selasa, 25 Desember 2018 di Lapangan Santo Petrus, Vatikan. 

Dia juga berharap masyarakat internasional bisa bekerja keras dan menemukan solusi politik bagi konflik di Suriah yang sudah berlangsung tujuh tahun terakhir.

TRIBUNJAMBI.COM, VATICAN CITY - Paus Fransiskus menyerukan adanya perdamaian di wilayah konflik seperti Suriah dan Yaman dalam pesan Natalnya.

Pesan Urbi et Orbi (Untuk Kota dan Dunia) itu disampaikan Paus Fransiskus di Vatikan, seperti diwartakan BBC Selasa (25/12/2018).

"Keinginan saya untuk Natal yang indah ini adalah persaudaraan di antara individu di setiap bangsa maupun negara," ujar Paus Fransiskus dalam pesannya.

Paus asal Argentina itu berharap gencatan senjata yang diupayakan komunitas internasional di Yaman bisa memberikan kelegaan bagi anak-anak dan warga yang terdampak konflik.

Dia juga berharap masyarakat internasional bisa bekerja keras dan menemukan solusi politik bagi konflik di Suriah yang sudah berlangsung tujuh tahun terakhir.

PBB dalam laporannya menyatakan sejak perang sipil dimulai pada 2011, sekitar enam juta warga sipil harus mengungsi dari Suriah.

"Semoga solusi politik itu bisa membuat rakyat Suriah yang terpaksa menyingkir dari tanahnya bisa kembali dengan damai," tuturnya.

Paus bernama Jorge Mario Bergoglio itu juga menyoroti masalah imigrasi yang terjadi, dan berujar Tuhan menginginkan "cinta, penghormatan, dan penerimaan" bagi seluruh manusia.

"Perbedaan yang ada tidaklah memberikan ancaman. Malah merupakan sumber kekayaan," ujar paus ke-266 dalam sejarah Gereja Katolik Roma itu.

Halaman
12
Editor: duanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved