Kisah Misi Pasukan Khusus Raider Kostrad dan Kopassus Bergabung Bebaskan Korban Sandera KKB di Papua

Tiba-tiba datanglah kelompok kriminal bersenjata berjumlah puluhan orang berpakaian perang lengkap sambil membawa tombak.

Kisah Misi Pasukan Khusus Raider Kostrad dan Kopassus Bergabung Bebaskan Korban Sandera KKB di Papua
Ilustrasi Pasukan Kostrad 

TRIBUNJAMBI.COM - Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Nduga Papua di bawah komando Egianus Kogoya, melalukan aksi teror terhadap pekerja jembatan Jalan Trans Papua yang berada di Kali Yigi-Kali Aurak, Distrik Yigi, Kabupaten Nduga.

Dalam teror itu, sebanyak 15 karyawan PT Istaka Karya dan 1 pegawai PUPR meninggal dunia serta 5 orang lainnya masih belum diketahu kondisinya.

Sementara di Distrik Mbua, KKB melakukan penyerangan terhadap Pos TNI di sana. Satu anggota TNI meninggal dunia dan 1 anggota luka-luka.

Respon dari pemerintah menerjunkan pasukan khusus Raider Kostrad dari Batalyon Infanteri (Yonif) 751 Kostrad untuk memburu sekaligus mengevakuasi korban. 

Dalam proses evakuasi, kelompok ini juga melakukan penembakan terhadap aparat, dua orang anggota luka-luka akibat tertembak.

Wilayah tersebut merupakan wilayah pedalaman yang sejak dulu merupakan daerah rawan .

Baca: Kisah Korban Selamat dari Pembantaian di Papua, Bersembunyi di Atas Pohon Hingga Lari Tengah Malam

Baca: Sosok Pemimpin KKB Egianus Kogeya yang Pengecut, Dikenal Militan dan Pernah Sekap Petugas Puskesmas

Baca: Menanti Operasi Militer Besar-besaran yang Diinginkan Wapres Jusuf Kalla Untuk Basmi KKB di Papua

Sejarah mencatat di sekitar daerah tersebut juga bahkan pernah terjadi penyanderaan terhadap tim peneliti yang berjumlah 11 orang oleh Kelompok Kriminal Bersenjata yang waktu itu dikenal dengan GPK-OPM Kelly Kwalik. 

Pasukan khusus pun diterjunkan yakni dari Linud 330 Kostrad dan Komando Pasukan Khusus (Kopassus) diturunkan. 

Awal Mula Penculikan

Tahun 1995 sebuah tim penelitian bernama Tim Lorentz ’95 dibentuk di Jakarta berdasarkan kerjasama Biological Science Club (BSsC) dari Indonesia dengan Emmanuel College, Cambrige University.

Lembaga BSsC merupakan organisasi Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) independen yang didirikan pada 7 September 1969 oleh sekelompok mahasiswa ilmu Biologi Universitas Nasional (UNAS), Jakarta.

Tim akan melakukan penelitian beragam jenis flora dan fauna di Desa Mapenduma, Kecamatan Tiom, Kabupaten Jayawijaya, Irian Jaya (Papua).

Ilustrasi
Ilustrasi (Jejak Tapak)

Tim yang terdiri dari 11 peneliti itu juga akan mengkaji keterkaitan objek penelitian mereka dengan kehidupan dan pola berfikir tradisional suku Nduga di sana.

Halaman
1234
Editor: bandot
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved