Pasukan Elite Paling Ditakuti di Dunia Dibuat Mati di Hutan Kalimantan Karena Buat Geram Kopassus

Dikenal sebagai pasukan baret merah, Kopassus sering kali membuat decak kagum lewat aksinya saat menyelamatkan sandra

Pasukan Elite Paling Ditakuti di Dunia Dibuat Mati di Hutan Kalimantan Karena Buat Geram Kopassus
montase berbagai sumber
Kopassus (kanan), di tahun 1964 pernah terlibat perang langsung menghadapi pasukan elit Inggris, SAS di belantara Kalimantan. 

Pasukan Elite Paling Ditakuti di Dunia Dibuat Mati di Hutan Kalimantan Karena Buat Geram Kopassus

TRIBUNJAMBI.COM - Tak kalah dari pasukan khusus negara-negara besar di dunia. Indonesia turut memiliki pasukan khusus yang ditakuti dan beberapa kali membuat beberapa pasukan elite sekelas SAS mengakuinya.

Kopassus (Komando Pasukan Khusus) TNI AD menjadi salah satu pasukan elit TNI yang patut dibanggakan.

Dikenal sebagai pasukan baret merah, Kopassus sering kali membuat decak kagum lewat aksinya saat menyelamatkan sandra atau menggerebak pertahanan musuh.

Baca: Dihajar RPKAD yang Kini Bernama Kopassus, Pasukan Elite Ditakuti di Dunia ini Merasa Dipecundangi

Baca: Denjaka Kejar Perompak Somalia Sampai ke Pantai, Aksi Pasukan Elite Seperti di Film Captain Phillips

Baca: Kisah Miris Dibalik Kesuksesan Atlet Muathai Muarojambi Raih 2 Emas, 3 Perak dan 5 Perunggu

Seperti misi Kopassus di Kalimantan pada 1964, dilansir TribunJambi.com dari Intisari.

Antara tahun 1961-1966 meletus konfrontasi Indonesia dan Malaysia yang kemudian memicu konflik bersenjata di perbatasan baik berupa penyusupan pasukan gerilya maupun pasukan reguler.

Tindakan militer untuk menggempur Malaysia pun dikumandangkan oleh Presiden Soekarno di depan rapat raksasa di Jakarta pada 3 Mei 1964.

Presiden Soekarno lalu mengumumkan perintah Dwi Komando Rakyat (Dwikora).

Presiden Soekarno
Presiden Soekarno

Poin pertama Dwikora adalah pertinggi ketahanan revolusi Indonesia.

Kedua bantu perjuangan revolusioner rakyat Malaya, Singapura, Serawak, dan Sabah untuk menghancurkan Malaysia.

Halaman
1234
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved