Lion Air JT 610 Jatuh

Teka-teki Keberadaan Badan Pesawat JT 610 yang Jatuh ke Laut

Berbagai upaya telah dilakukan oleh tim SAR gabungan sepanjang Senin (29/10/2018) pagi hingga malam.

Teka-teki Keberadaan Badan Pesawat JT 610 yang Jatuh ke Laut
(AFP PHOTO/RESMI MALAU)
Anggota Basarnas melakukan persiapan untuk mencari korban jatuhnya pesawat Lion Air JT-610 ke laut, di Pelabuhan Jakarta, 29 Oktober 2018. Pesawat Lion Air tujuan Pangkalpinang tersebut membawa 188 orang. 

TRIBUNJAMBI.COM - Berbagai upaya telah dilakukan oleh tim SAR gabungan sepanjang Senin (29/10/2018) pagi hingga malam.

Namun, keberadaan badan pesawat Lion Air JT 610 masih teka-teki.

Pesawat Lion Air JT 610 berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, sekitar pukul 06.10 WIB.

Baca: Korban dari Jatuhnya Pesawat Lion Air JT 610 ini Sempat Antarkan Anaknya ke Sekolah

Baca: Air Kelapa Muda dan Makan Siang, Menu Sambutan Kedatangan Rombongan Dansatgas TMMD di Sungai Ayam

Sedianya, pesawat mendarat di Bandara Pangkal Pinang pukul 07.20 WIB. Namun, pesawat tersebut hilang kontak pukul 06.33 WIB.

Basarnas lantas mengkonfirmasi bahwa pesawat tersebut jatuh di perairan dekat Karawang, Jawa Barat.

Pesawat tersebut membawa 189 penumpang, terdiri dari 179 penumpang dewasa, 1 penumpang anak-anak dan 2 bayi, 2 pilot dan 5 kru.

Kapal SAR hingga Nelayan Pascapesawat dipastikan jatuh, tim SAR gabungan dari Basarnas, TNI, dan Polri mengerahkan personelnya menuju lokasi yang diduga titik pesawat Lion Air JT 610 jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat.

Total 14 kapal dikerahkan mulai dari kapal milik Basarnas, TNI AL, Polair, hingga kapal milik Bea Cukai.

Pencarian dilakukan dengan radius 125 mil laut.

Bebarapa kapal difokuskan mencari korban dan puing pesawat di permukaan laut, sementara beberapa kapal melakukan pencarian bawah laut dengan menggunakan sonar.

Baca: Diduga Dibunuh Karena Tahu Arab Saudi Pakai Senjata Kimia di Yaman, Khashoggi Sempat Ungkap Ini

Baca: Badan Pesawat Lion Air Diperkirakan Sudah Tak Utuh, KNKT Prediksi dari Barang Korban yang Mengapung

Total personel tim gabungan mencapai 300 orang. 

Halaman
123
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved