Sejarah Indonesia

Campur Tangan CIA, Buat Soekarno Dibuat Tampak Terlibat Aksi G 30S PKI

Presiden Soekarno yang sangat nasionalis memang akan cepat marah jika kedaulatan negara yang dipimpinnya

Campur Tangan CIA, Buat Soekarno Dibuat Tampak Terlibat Aksi G 30S PKI
Tribun Medan
Soekarno dan John F Kennedy 

TRIBUNJAMBI.COM - Pasca Perang Dunia II (1945) pasukan Uni Soviet dan Sekutu yang sukses menghancurkan Nazi Jerman saling merayakan kemenangan secara bersama bak dua sahabat karib.

Tapi hubungan persahabatan itu mendadak buyar ketika kedua negara, Uni Soviet yang kemudian membentuk kekuatan Blok Timur dan AS serta sekutunya yang membentuk Blok Barat.

Mulai terlibat perang ideologi antara komunis dan kapitalis sehingga memicu perang gaya baru yang disebut sebagai Perang Dingin.

Perang Dingin yang diwarnai oleh perlombaan senjata pemusnah massal (nuklir) dan rebutan pengaruh di kawasan Asia dan Eropa pun mulai menciptakan peperangan baru.

Perseteruan berdarah antara Blok Barat dan Blok Timur tidak hanya melibatkan bentrokan bersenjata antara militer seperti yang berkecamuk di Perang Korea, Perang Vietnam, konflik Jerman Barat dan Timur, dan lainnya tapi juga pertarungan antara dunia intelijen khususnya KGB vs CIA.

Baca: Saat Soekarno Murka ke Soeharto di Saat Bangsa Indonesia Dilanda Tragedi G 30S PKI

Baca: Digosipkan Putus, Hilda Fitria Kecewa dan Unggah Ini, Billy Syahputra Tercyduk Makan Bareng Bule

Baca: Sidang Kasus Tujuh Terdakwa Rudapaksa Gadis Muda, Jaksa Hanya Bacakan Keterangan Saksi

Pihak AS yang saat itu keteteran di medan perang Vietnam juga mulai mengkhawatirkan perkembangan politik di Indonesia karena pemerintahannya yang dipimpin oleh Presiden Soekarno tampak lebih condong ke pihak komunis Rusia (Blok Timur).

Kekhawatiran pemerintah AS cukup beralasan karena pada hasil pemilu tahun 1955 yang berlangsung di Indonesia menunjukkan bahwa kekuatan Partai Komunis Indonesia (PKI) cukup besar (16,4%), sementara Partai Nasional Indonesia (PNI) mendapat suara 22,3%, Majelis Syuro Moeslimin Indonesia (Masjoemi ) 20,9%, dan Nahdhlatoel Oelama (NO) 18,4%.

Secara politis kekuatan yang dimiliki oleh PKI itu menurut penilaian intelijen AS akan sangat berbahaya bagi perkembangan ideologi komunis di Asia Tenggara.

Apalagi dalam perkembangan berikutnya, pandangan politik Presiden Soekarno makin menunjukkan sikap anti Amerika dan lebih condong mengakrabi Uni Soviet.

Presiden Soekarno
Presiden Soekarno

Sikap anti Amerika dari Presiden Soekarno rupanya sengaja ditunjukkan karena AS jelas-jelas mau memanfaatkan Indonesia sebagai bemper bagi pengaruh komunis dari Soviet dan China.

Halaman
123
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved