Acara Hitam Putih Dapat Teguran KPI, Deddy Corbuzier: Bagaimana dengan Joget-joget Vulgar?

Komisi Penyiaran Indonesia ( KPI) Pusat memberikan sanksi berupa teguran terhadap program Hitam Putih.

Acara Hitam Putih Dapat Teguran KPI, Deddy Corbuzier: Bagaimana dengan Joget-joget Vulgar?
Deddy Corbuzier 

TRIBUNJAMBI.COM- Komisi Penyiaran Indonesia ( KPI) Pusat memberikan sanksi berupa teguran terhadap program Hitam Putih.

KPI menilai acara bincang-bincang itu melakukan pelanggaran saat penayangannya pada 18 Juli 2018 pukul 18.14 WIB.

"Karena tidak menyamarkan wajah orangtua dan nenek serta identitas pelaku pada saat dialog dengan sepasang anak laki-laki dan perempuan yang menikah di usia dini," demikian bunyi surat teguran KPI yang dikutip Kompas.com dari laman kpi.go.id, Selasa (14/8/2018).

Surat yang ditandatangani Ketua KPI Pusat Yuliandre Darwis itu juga menyebutkan Trans7, stasiun televisi yang menayangkan Hitam Putih, sudah menyamarkan wajah sepasang anak laki-laki dan perempuan yang melakukan pernikahan dini.

Namun, tidak dengan wajah ibu dan nenek mereka.

Ditambah lagi, ada penyebutan identitas nama kedua anak tersebut.

Baca: PDIP Singgung Menteri yang Berada di Kabinet Kerja Joko Widodo

KPI Pusat menilai hal itu berpotensi membentuk pandangan negatif masyarakat serta bisa mengganggu psikologis anak-anak itu.

“Jenis pelanggaran ini dikategorikan sebagai pelanggaran atas ketentuan tentang perlindungan anak-anak dan remaja,” kata Yuliandre Darwis dalam keterangan tertulisnya di situs resmi KPI.

Baca: Alasan Jusuf Kalla Tolak Jadi Ketua Tim Pemenangan Joko Widodo-Maruf Amin pada Pilpres 2019

Baca: Ahmad Heryawan Dipastikan Tak Akan Gantikan Sandiaga Uno Jadi Wagub DKI

Tayangan Hitam Putih edisi 18 Juli 2018 itu dianggap telah melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran KPI Tahun 2012 Pasal 14 dan Standar Program Siaran Komisi Penyiaran Indonesia Tahun 2012 Pasal 15 Ayat 1.

"Berdasarkan pelanggaran tersebut, KPI Pusat memberikan sanksi administratif teguran tertulis. Kami minta Trans 7 menjadikan P3 dan SPS KPI tahun 2012 sebagai acuan utama dalam penayangan sebuah program siaran dan segera melakukan perbaikan agar kejadian serupa tidak terulang,” ujar Yuliandre lagi.

Sanksi terguran tersebut kemudian ditanggapi Deddy Corbuzier, pemandu acara Hitam Putih, melalui kolom komentar akun Instagram KPI Pusat.

"Segera kami perbaiki.. Tapi setidaknya acara kami mungkin satu2 nya yg masih berpotensi untuk mengedukasi masyarakat dan menginspirasi... Bagaimana dgn joget2 vulgar atau acara setingan yg jelas tidak mendidik? Or is it normal these days?" tulis Deddy.

Editor: rida
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved