Motivasi Wanita Teroris Mau Mengorbankan dengan Bom Bunuh Diri 'Jalan Ekspres Masuk Surga'

Tito juga membongkar motivasi utama teroris sehingga mau mengorbankan nyawanya baik dengan cara meledakan diri atau

Editor: Suci Rahayu PK
Indrianto Eko Suwarso
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian (tengah) memberi keterangan pada wartawan usai meninjau rutan cabang Salemba Mako Brimob Kelapa Dua pasca kerusuhan di Depok, Jawa Barat, Kamis (10/5). 

TRIBUNJAMBI.COM - Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian buka-bukaan rahasia munculnya teroris wanita pertama di dunia yang kemudian dicontoh di Indonesia.

Tito juga membongkar motivasi utama teroris sehingga mau mengorbankan nyawanya baik dengan cara meledakan diri atau merelakan diri untuk siap dibunuh atau ditembak petugas.

Mantan Kapolda Metro Jaya ini juga mengungkap adanya golden moment atau momen-momen emas akan langsung masuk syurga, sehingga banyak diburu dan diidam-idamkan oleh para teroris.

Baca: Cerita Bripka Iwan Sarjana, Sandera Terakhir Teroris Hanya Miliki 1 Persen Kesempatan Hidup

Cerita Tito seputar seluk belum dunia terorisme di Indonesia, termasuk istilah golden moment, teroris wanita, dan juga jalan ekspres masuk syurga itu diungkap dalam siaran langsung acara Mata Najwa yang disiarkan Rabu (16/5/2018) malam.

Acara itu dipandu oleh presenter atau host Najwa Shihab.

Fenomena Bom Wanita Pertama di Dunia

Menurut Kapolri, fenomena bom wanita pertama di dunia tidak terjadi di Indonesia atau di negara-negara muslim.

Peristiwa itu justru terjadi di India.

Pelakunya adalah aktivis atau anggota Gerakan Macan Tamil (Tamil Tiger).

Saat itu, sekitar tahun 1991, seorang wanita bernama Danu, melakukan aksi bom bunuh diri persis di depan mantan Perdana Menteri India Rajiv Gandhi.

Bom yang ia peluk atau dilekatkan di dalam perut Danu, langsung diledakkan oleh dirinya saat ia bersimpuh di depan Rajiv Gandhi.

"Fenomena bom wanita dan keluarga, yang pertama itu Tamil Tiger, 1991, yang melawan Pemerintah Srilanka. Perempuan bernama Danu, duduk untuk bersimpuh ke Rajiv Gandi dan di perutnya diletakan bom. Ini serangan bom wanita pertama," ujar Tito.

Dalam peristiwa itu, baik Danu maupun Rajiv Gandhi meninggal seketika.

Baca: Sebidang Kulit Manis Hilang Dalam Satu Malam, Langsung Dikuliti dari Pohon

Cara-cara nekat seperti itu, kata Tito, kemudian dikopi atau ditiru oleh kelompok teroris lain, termasuk yang dilakukann istri Dita, Puji Kuswati.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved