'Kejujuran Merapi Itu Pasti' Masyarakat Berhak Tahu, Paparan Ahli Vulkanologi Yang Mengejutkan

Inilah yang menurutnya perlu dipahami, sesiap apapun masyarakat menghadapi bahaya, tetapi mereka tetap berhak diberitahu tentang....

'Kejujuran Merapi Itu Pasti' Masyarakat Berhak Tahu, Paparan Ahli Vulkanologi Yang Mengejutkan
INSTAGRAM/merapi_news-tngunungmerbabu_official
Gunung Merapi Meletus 

"Dalam suatu hukum alam yang disebut termodinamika, akhir suatu proses, dalam hal ini letusan gunung api, itu merupakan akhir dari suatu proses kegiatan," katanya.

"Bahwa akhir dari suatu proses dari kejadian alam itu bergantung pada proses saat ini, tidak harus sama dengan masa lalu," sambung Surono.

Pada 2010 dulu, ketika berbicara dengan masyarakat, Surono mendapat info bahwa Merapi akan meletus jika terlihat api diam. Namun, pada 2010, Surono justru mengatakan mungkin api diam tidak akan terlihat tapi langsung meletus.
Apa yang dibicarakan Surono terbukti. Tanpa terlihat api diam, Merapi meletus. "Sama seperti kondisi yang sekarang ini, bahwa pasti ada tanda-tanda (letusan) sekecil apapun," katanya.

"Oleh karena itu, ada ahli gunung api. Kenapa? Karena kalau hanya dari pengalaman kita hanya perlu pengamat saja," katanya.

Citra Satelit Himawari Gunung Merapi Pergerakan debu vulkanik
Citra Satelit Himawari Gunung Merapi Pergerakan debu vulkanik ()

"Ahli vulkanologi diperlukan untuk mengantisipasi perubahan-perubahan," sambungnya. Menurutnya, ahli mempunyai dasar pengetahuan yang kuat untuk bisa mengantisipasi perubahan-perubahan tersebut.

"Alam itu jujur, misalnya Merapi meletus freatik ya freatik benar. Tidak pura-pura freatik, magmatik, atau freomagmatik," katanya.

"Nah, kita berani jujur atau tidak bahwa ada tanda-tanda seperti ini. Kejujuran inilah yang bisa mendidik masyarakat," sambungnya.

Freatik atau Magmatik?

Ketika ditanya apa jenis letusan Merapi hari ini, Surono menyebut masalahnya kini bukan pada jenis letusan.

Menurutnya, jenis letusan telah selesai pada para ahli yang mengkaji letusan Merapi hari ini.

Halaman
1234
Editor: duanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved