Menghilang di Gunung Slamet, Pendaki Ini Akhirnya Ditemukan. Cuma Berbekal Susu Cair, Ini Keadaannya

Moh Charis Munandar (23) ditemukan selamat setelah dinyatakan hilang di Gunung Slametsejak Minggu (24/9/2017). Warga Desa Pegirikan, Kecamatan Talang

ISTIMEWA/TRIBUN JATENG
Petugas memeriksa kondisi pendaki Gunung Slamet yang mengalami luka bakar akibat tendanya tersambar petir pada Jumat (30/12/2016). 

TRIBUNJAMBI.COM - Moh Charis Munandar (23) ditemukan selamat setelah dinyatakan hilang di Gunung Slamet sejak Minggu (24/9/2017).

Warga Desa Pegirikan, Kecamatan Talang, Kabupaten Tegal, ini ditemukan tim Search and Rescue (SAR) gabungan sekitar pukul 19.00 WIB, Selasa (26/9/2017).

Moh Charis Munandar tergolek di Basecamp Gupala, Guci, Kabupaten Tegal, setelah ditemukan, Selasa (26/9/2017) malam. 
Moh Charis Munandar tergolek di Basecamp Gupala, Guci, Kabupaten Tegal, setelah ditemukan, Selasa (26/9/2017) malam.  ()

Charis berangkat bersama delapan rekannya dan seorang pemandu yang merupakan warga lokal.

"Charis sampai di puncak terlebih dulu bersama dua orang. Setelah itu, kami baru sampai di puncak," kata seorang rekan Charis, Miftah (23).

Sesaat di puncak, dua orang yang bersama Charis turun.

Menyusul di belakang mereka, Charis juga turun sendiri setelah pamit akan buang air besar.

"Baru sampai puncak, Charis pamit mau buang air besar. Dia pun menyusul dua temannya yang sudah lebih dulu turun dalam waktu lima menitan," imbuhnya.

Saat itu kabut sangat tebal sehingga melihat objek di depan amat susah.

Miftah menduga Charis tidak melihat dua teman yang disusulnya itu karena kabut sehingga tersesat.

"Saat itu, dia hanya membawa susu cair di dalam botol tidak penuh. Isinya sekitar 400 mililiter. Tidak membawa perbekalan lain," ungkapnya.

Komandan Tim SAR Bumijawa, Abdul Khayyi, menuturkan korban ditemukan tak membawa perbekalan atau pun mantel hujan.

"Jaket yang dipakai basah. Beberapa hari ini di atas (gunung) memang sering hujan. Ia juga tidak membawa perbekalan," terang Abdul.

Menurutnya, Charis dkk tidak meminta izin ke posko pendakian yang ada di Guci.

Ada dua posko pendakian, Kompak dan Gupala.

"Ini sebagai pembelajaran bagi para pendaki agar meminta izin dulu sebelum mendaki. Jadi kami bisa mengetahui jika ada pendaki yang naik gunung. Kami bisa mengetahui posisi pendaki," tandasnya. 

Editor: rida
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved