Kecanduan Bedah Plastik, Pria ini Justru Mengalami Ereksi Permanen

TRIBUNJAMBI.COM- Bersyukurlah dengan apa yang sudah diberikan Tuhan bisa jadi tidak terlintas di benak

TRIBUNJAMBI.COM- Bersyukurlah dengan apa yang sudah diberikan Tuhan bisa jadi tidak terlintas di benak Neven Ciganovic (45), pria asal Kroasia.

Ia pun tak peduli dengan peringatan yang berlaku di dunia operasi plastik untuk memberi jeda antaroperasi. Ada sejumlah peringatan yang seharusnya memberi kita istirahat untuk menjalani prosedur seperti itu sendiri.

Nah, apa yang dialami pria ini bisa menambah daftar peringatan itu.

Ciganovic telah menjalani lebih dari selusin operasi bedah plastik untuk “memperindah” hidung, dagu, bibir, dan perutnya. Sayangnya, selama operasi plastik hidungnya baru-baru ini, dia dilaporkan didiagnosis menderita priapisme.

Priapisme adalah kondisi ereksi yang berkepanjangan dan menyakitkan yang timbul terlepas dari apakah dia terangsang atau tidak.

"Saya berada di Iran untuk menjalani rhinoplasty (operasi plastik pada hidung) untuk film dokumenter diri saya yang dilakukan oleh British Channel 4," kata Ciganovic kepada Metro.

"Kami tidak merekam operasi tapi hanya sesi konsultasi dengan dokter. Mereka memberi saya anestesi umum dan saya bereaksi buruk terhadapnya."

Yang membuat keadaan menjadi lebih buruk, Ciganovic mengatakan bahwa dia tidak diberi obat penghilang rasa sakit untuk memperbaiki penderitaannya.

Untuk mengatasi permasalahan yang tak diragukan lagi menghebohkan itu, dia menjalani operasi lain untuk memperbaiki ereksinya yang terus-menerus, meski tidak akan benar-benar pulih sepenuhnya selama beberapa bulan.

Menurut Brian Steixner, M.D., urolog di Atlanticare Regional Medical Center, AS,  ini bukan penyakit biasa (yang melegakan) tapi itu memang terjadi (yang tidak melegakan). Biasanya timbul dalam kombinasi dengan obat-obatan atau suntikan yang mengendurkan pembuluh darah yang terlibat dalam mencapai ereksi.

(Baca juga: Nyentrik! Pria ini Habiskan Rp400 Juta untuk Operasi Plastik agar Punya Penampilan Mirip Peri)

Steixner mengatakan bahwa dia menangani kira-kira dua kasus priapisme per minggu namun, pernah dalam rentang 36 jam dia menangani enam kasus. Pada umumnya kasus ini terjadi pada mereka yang menggunakan Viagra (meskipun sudah ada peringatan soal itu di dalam iklannya). Nah, kasus Ciganovic ini berkembang sebagai hasil reaksi terhadap anestesi.

"Ada obat yang disebut Propofol, dan ini biasa digunakan di negara ini sebagai anestesi untuk operasi singkat," katanya. "Ada studi kasus ketika Propofol menginduksi sebuah priapisme." Syukurlah, kasus seperti ini sangat langka . Tapi jika itu terjadi, ada obatnya.

"Ada tindakan konservatif di mana Anda bisa menunggu," kata Steixner. Namun, dia menambahkan bahwa kuncinya adalah waktu dan ada risikonya. Untuk setiap menit yang kita tahan menuju rumah sakit setelah mempertahankan ereksi selama empat jam, kita berisiko merusak anggota tubuh secara permanen dengan bekas luka parut, atau ketidakmampuan untuk mencapai ereksi lagi.

"Jika tidak hilang dengan sendirinya, kita sebenarnya harus memompa darahnya keluar," katanya. "Saya menempelkan jarum besar di sisi penis, dan saya harus menyedot semua darah keluar."

Dalam kasus yang ekstrem, dia memotong penisnya dan membiarkan darahnya habis.

Terlepas dari komplikasi ini, yang bagi sebagian besar orang akan menjadi peristiwa traumatis, Ciganovic masih optimis dengan hidupnya.

"Saya menantikan film tentang diri saya sendiri," katanya. "Channel 4 mendedikasikan keseluruhan episode tentang diri saya. Saya pikir ini adalah perjanjian besar dan saya harap ini adalah awal dari karier internasional saya."

Ciganovic juga sedang mempertimbangkan beberapa prosedur "non-bedah", seperti "vampire facelift ", yang akan mengeluarkan trombosit dari darahnya untuk digunakan sebagai pengisi kulit.

Semoga tidak mengalami masalah lagi ya .

Sumber : menshealth.com

Reporter : Agus Surono
Editor : Agus Surono

Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved