Breaking News:

Rizieq Kirim Surat, Meminta Kasusnya Dihentikan

Saat ini polisi tengah mempelajari surat permohonan penghentian penyidikan kasus dugaan pornografi yang diajukan pimpinan Front Pembela Islam (FPI), R

Editor: Suci Rahayu PK
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG
Pimpinan Front Pembela Islam, Rizieq Shihab tiba di Kantor Direktorat Reserse Kriminal Umun, Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (1/2/2017). 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Saat ini polisi tengah mempelajari surat permohonan penghentian penyidikan kasus dugaan pornografi yang diajukan pimpinan Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shihab.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, dalam surat itu Rizieq meminta penyidikan kasusnya dihentikan karena menilai proses hukum tersebut bermuatan politis.

"Intinya bahwa untuk menghentikan kasus tersebut karena itu sarat politis. Itu isinya," ujar Argo di Mapolda Metro Jaya, Rabu (23/8/2017).

Sementara itu, menurut Argo, penyidik menangani kasus ini karena melihat adanya dugaan tindak pidana, atau bukan karena unsur politis.

Kendati demikian, polisi tetap mempelajari surat permohonan yang diajukan oleh Rizieq melalui pengacaranya itu.

"Namanya permohonan di kirim ke penyidik, nanti penyidik yang akan menilai itu. Kita tunggu saja bagaimana perkembangan penyidik Polda Metro Jaya," kata Argo.

Adapun Rizieq tersandung kasus percakapan via WhatsApp berkonten pornografi yang diduga melibatkan dirinya dan Firza Husein. Keduanya telah ditetapkan sebagai tersangka oleh polisi.

Terkait penetapannya sebagai tersangka, Rizieq melayangkan surat permohonan penghentian penyidikan atas kasusnya.

Surat tersebut dikirimkan Rizieq melalui pengacaranya, Sugito Atmo Pawiro, ke Polda Metro Jaya.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved