Novel Baswedan Ingin Tetap di KPK

Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan menyatakan ingin tetap bekerja untuk memberantas korupsi.

Novel Baswedan Ingin Tetap di KPK
(Kompas/Alif Ichwan)
Sejumlah aktivis dari Koalisi Masyarakat Sipil melakukan aksi mengecam aksi kekerasan terhadap Novel Baswedan di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (11/4). Mereka dengan membawa gambar wajah Novel meminta pemerintah untuk mengusut tuntas kekerasan tersebut. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan menyatakan ingin tetap bekerja untuk memberantas korupsi.

Serangan secara fisik oleh orang tidak dikenal ternyata tidak membuat mantan Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Kota Bengkulu tersebut gentar.

"Saat ini Novel mengatakan tetap teguh hati menjadi bagian dari kerja pemberantasan korupsi," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah melalui pesan singkat, Kamis (29/6).

Hari ini merupakan hari ke-79 setelah Novel diserang oleh dua orang yang berboncengan menggunakan sepeda motor. Peristiwa pada Selasa 11 April 2017 itu terjadi saat Novel sedang dalam perjalanan pulang setelah menunaikan shalat subuh di Masjid dekat rumahnya.

Setelah menjalani seluruh perawatan di rumah sakit, beberapa hari yang lalu Novel dapat merayakan Idul Fitri bersama istri dan anaknya di rumah sakit di Singapura.

Menurut Febri, berdasarkan informasi yang diterima dari tim yang mendampingi di Singapura, pada Rabu kemarin, tim dokter melakukan tes penglihatan dan observasi pertumbuhan lapisan kornea mata.

Saat ini, mata kanan Novel bisa membaca deret angka, namun masih kurang jelas karena lensa yang sering bergeser. Sedangkan, mata kirinya baru sbatas bisa melihat jari. (Abba Gabrillin)

Editor: fifi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved