FOTO: Warga ke Djarot, "Pak Saya Tidak Bisa Berhenti Nangis Lho"

Jumlah warga yang menunggu kedatangan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memang tidak sebanyak warga yang antre untuk ke Ahok

FOTO: Warga ke Djarot,
Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menerima para pendukungnya di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (27/4/2017). (KOMPAS.com/JESSI CARINA ) 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Jumlah warga yang menunggu kedatangan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memang tidak sebanyak warga yang antre untuk berfoto dengan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Letak kantor Djarot yang berada di lantai dua juga membuat orang tidak bisa berbondong-bondong masuk. Berbeda dengan kantor Ahok yang dekat dengan pendopo Balai Kota DKI Jakarta.

Namun saat Djarot tiba di Balai Kota, dia langsung menarik perhatian warga yang mengantre berfoto dengan Ahok. Hal itu juga terjadi Kamis (27/4/2017) kemarin, saat Djarot berjalan kaki dari lobi ke kantornya.

Warga yang menunggu Ahok sejenak meninggalkan antreannya dan mengerumuni Djarot. Kebanyakan mereka menyampaikan ungkapan semangat atau hanya mencurahkan isi hati.

"Pak, saya enggak bisa berhenti nangis loh Pak," kata seorang warga.

"Sing sabar ya," jawab Djarot.

Saat Djarot berada di ruang kerja, ada saja warga yang menunggu di depan pintunya. Mereka menanti Djarot keluar agar bisa berfoto bersama. Saat keluar untuk mengikuti rapat, Djarot pun harus meladeni permintaan foto itu satu per satu. Ia terus menguatkan para pendukung yang kecewa.

"Ini kan apresiasi dari warga ke Basuki Djarot. Banyak di antara mereka yang datang ke sini menangis, saya juga sampaikan 'Kuatkanlah, kuatkanlah hati kalian warga masyarakat, termasuk hati kami'," ujar Djarot.

http://assets.kompas.com/crop/0x0:1000x667/750x500/data/photo/2017/04/27/1587740354.jpeg
Sejumlah berpose di depan karangan bunga yang ditujukan untuk Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dal Wakil Gubernur Djarot Saiful Hidayat tertata di kompleks Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (26/4/2017). Karangan bunga tersebut berisi simpati warga kepada Ahok-Djarot terutama pascapilkada DKI 2017.(KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELI)

Djarot mengatakan dia dan Ahok masih memiliki tanggung jawab meski kalah dalam pilkada. Mereka berdua harus membesarkan hati para pendukung yang kecewa. Itu sebabnya Djarot bersedia menerima warga meski hanya mengandalkan sela-sela waktu kerjanya.

"Tapi di lain sisi, kami juga harus membesarkan hati kami sendiri serta keluarga kami," ujar Djarot.

Halaman
12
Editor: nani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved