Keluarga Korban Penerbangan MH370 Galang Dana, untuk Pencarian Bangkai Pesawat

Penerbangan MH370 yang membawa 239 orang hilang dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing, hampir tiga tahun yang lalu atau tempatnya 8 Maret 2014

Keluarga Korban Penerbangan MH370 Galang Dana, untuk Pencarian Bangkai Pesawat
Reuters
Sejumlah keluarga korban MH370 menggelar aksi di Beijing pada Mei 2015. 

TRIBUNJAMBI.COM, KUALA LUMPUR - Keluarga penumpang pesawat Malaysia Airlines MH370 yang hilang meluncurkan kampanye, Sabtu (4/3/2017), untuk mendanai secara pribadi pencarian pesawat itu.

Penerbangan MH370 yang membawa 239 orang hilang dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing, hampir tiga tahun yang lalu atau tempatnya 8 Maret 2014.

Otoritas Australia, Malaysia, dan China bersama-sama menghentikan pencarian bawah air untuk pesawat itu yang telah berlangsung selama dua tahun pada Januari lalu.

Grace Nathan, seorang pengacara Malaysia yang ibunya, Anne Daisy, berada di pesawat itu, mengatakan, keluarganya berharap untuk menggalang dana sebesar 15 juta dollar AS atau sekitar 199,5 miliar untuk mendanai pencarian awal di utara dari wilayah pencarian sebelumnya.

"Kami takkan memulai penggalangan dana sampai kami yakin bahwa pemerintah takkan melanjutkan pencarian dan sampai data saat ini telah sepenuhnya ditinjau dan dianalisis," katanya dalam peluncuran kampanye dan acara untuk mengenang peristiwa hilangnya pesawat MH370 yang digelar di sebuah mal di Kuala Lumpur, Sabtu.

Pemerintah telah mengatakan akan melanjutkan pencarian jika ada bukti yang kredibel tentang keberadaan pesawat itu.

Para pakar internasional tahun lalu membantu Voice 370, sebuah kelompok bantuan untuk keluarga MH370, untuk melakukan pencarian mandiri di sepanjang pantai Afrika Timur di mana puing-puing sebelumnya telah ditemukan.

"Mereka menunjuk kepada kami secara akurat di mana puing-puing itu akan jatuh. Mereka sudah sangat membantu baik pada tingkat pribadi dan untuk penyelidikan, kata Grace.

Acara peringatan itu, yang pertama kali diadakan sejak pencarian itu ditangguhkan, menampilkan musik dan tari, sementara anggota keluarga dan teman-teman dari penumpang MH370 membuat permohonan agar pencarian dilanjutkan.

.

NYMag Lokasi MH370 berada berdasar ping dari satelit milik Inmarsat.

Jiang Hui, yang ibunya berada di pesawat itu, menceritakan pengalamannya menemukan sepotong puing yang diduga MH370 di Madagaskar tahun lalu.

"Saya pikir itu sangat ajaib dan beruntung ketika saya menemukan potongan puing hari itu, tapi saya pikir itu tidak berguna karena pencarian semacam ini seharusnya telah dilakukan oleh pemerintah," kata Jiang yang melakukan perjalanan dari China untuk menghadiri peringatan itu.

"Seharusnya bukan kami, anggota keluarga, yang harus menjadi sasaran rasa sakit ini, untuk menjalani dan menghadapi kenyataan kejam ini".

Menteri Transportasi Malaysia Liow Tiong Lai yang hadir dalam acara tersebut mengatakan pihak berwenang telah menganalisa 27 buah puing-puing potensial MH370 di sepanjang pantai Afrika Timur, termasuk dua potongan baru yang ditemukan di Afrika Selatan dua pekan lalu.

Pemerintah juga telah menandatangani beberapa perjanjian dengan negara di sepanjang garis pantai Afrika Timur untuk mengkoordinasikan pencarian puing-puing itu, kata Liow.

Editor: nani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved