Densus 88 Butuh Waktu Seminggu Periksa 8 WNI yang Dideportasi dari Malaysia

Pemerintah Malaysia mendeportasi delapan warga negara Indonesia (WNI) asal Sumatera Barat yang gagal masuk ke Singapura.

Densus 88 Butuh Waktu Seminggu Periksa 8 WNI yang Dideportasi dari Malaysia
Capture Youtube
Diduga akan berangkat ke Suriah untuk bergabung dengan kelompok radikal ISIS, sebanyak 8 orang warga negara Indonesia dideportasi dari Malaysia. 

TRIBUNJAMBI.COM - Pemerintah Malaysia mendeportasi delapan warga negara Indonesia (WNI) asal Sumatera Barat yang gagal masuk ke Singapura.

Para WNI tersebut tiba di Pelabuhan Batam Centre, Kota Batam, Selasa (10/1/2017) menumpang kapal feri MV Marina Lines.

Mereka ditolak masuk ke Singapura dari Malaysia ketika petugas Negeri Singa tersebut mendapati gambar mirip bendera kelompok ISIS (Negara Islam Suriah dan Irak) di telepon genggam milik seorang dari delapan WNI tersebut.

Mereka tercatat sebagai guru dan santri Pondok Pesantren Darul Hadist, Bukit Tinggi, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.

Mereka berangkat dari Kota Padang menuju Kuala Lumpur pada 3 Januari 2017 lalu.

Setelah sampai di Pelabuhan Internasional Batam Center, petugas imigrasi langsung menginterogasi delapan WNI tersebut. Selanjutnya mereka diserahkan kepada Polda Kepulauan Riau (Kepri).

Kapolda Kepri Irjen Pol Sam Budigusdian, Rabu (11/1/2017) siang menjelaskan delapan orang itu masih dibutuhkan sekitar sepekan oleh tim Densus 88 Polri.

"Jadi kedelapan orang ini masih diamankan sementara waktu di Mako Brimob untuk dimintai keterangan. Teman-teman dariDensus 88 Polri masih butuh waktu tujuh hari untuk menyelidiki sejauh mana keterlibatan mereka," kata Kapolda.

Dirjen Perlindungan dan Hukum WNI Kementerian Luar Negeri, Lalu Muhammad Iqbal juga membenarkan adanya delapan orang WNI yang dideportasi dari Malaysia ke Indonesia melalui Pelabuhan Internasional Batam.

"Mereka berangkat ke Malaysia pada 3 Januari. Tinggal di Kuala Lumpur selama 3 hari, satu tujuannya untuk pengobatan seorang anggota mereka. Kemudian mereka tinggal satu malam di Perlis. Pada 7 Januari mereka menuju Pattani, Tahiland Selatan, untuk belajar mengenai sistem pendidikan di sebuah lembaga pendidikan agama Islam di tempat itu," ujar Lalu Muhammad Iqbal, di Jakarta, Rabu.

Halaman
12
Editor: rahimin
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved