Breaking News:

Penangkapan Kapal Pencuri Ikan "Diganggu", Susi Bakal Panggil Dubes China

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti berencana memanggil Duta Besar China di Indonesia

KOMPAS.com/IRWAN NUGRAHA
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti bersama anggota Satuan Tugas 115 di lokasi peledakan kapal MV Viking di Pantai Pangandaran, Jawa Barat, Senin (14/3/2016). 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti berencana memanggil Duta Besar China di Indonesia untuk menjelaskan tindakan kapal coastguard China yang menabrak KM Kway Fey 10078, pada Minggu dini hari (20/3/2016).

Padahal waktu itu, kapal yang ditangkap oleh KP Hiu 11 itu tengah dalam pengawasan lantaran diduga masuk perairan Indonesia, dan hendak ditarik ke Natuna.

"Rencana, hari Senin (21/3/2016) kita akan panggil Dubes China untuk membicarakan persoalan ini," kata Susi kepada wartawan dalam konferensi pers di kediamannya, Jakarta, Minggu (20/3/2016).

Selain itu, dia juga mengatakan akan melayangkan surat kepada Presiden RI, Joko Widodo, serta Menko Polhukam, Menteri Pertahanan, Panglima TNI, dan Menteri Luar Negeri tentang insiden yang terjadi Sabtu malam hingga Minggu dini hari.

Susi menambahkan, pada Minggu pagi tadi pihaknya juga telah berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri, agar permasalahan tersebut diupayakan diselesaikan secara diplomatik.

"Meminta Kementerian luar negeri untuk protes keras secara diplomatik atas sikap arogansi dari coastguard China," ujar dia.

Sebagai informasi, KP Hiu 11 melakukan upaya penangkapan KM Kway Fey 10078, sebuah kapal pelaku penangkapan ikan ilegal asal China, di Perairan Natuna, pada Sabtu (19/3/2016).

Proses penangkapan tidak berjalan mulus, lantaran ada campur tangan dari kapal coastguard China, yang secara sengaja menabrak KM Kway Fey 10078. Hal itu diduga untuk mempersulit KP Hiu 11 menarik masuk KM Kway Fey 10078.

Kejadian terulang

Susi mengatakan kejadian lepasnya KM Kway Fey 10078 karena 'diselamatkan' kapal coastguard China bukan kali ini saja terjadi. "Kejadian serupa pernah terjadi 2013," kata Susi.

Singkat kronologisnya, pada hari Selasa (26/3/2013) pukul 06.00 WIB, KP Hiu Macan 001 berhasil menghentikan KIA RRC 58081 dengan bobot kapal 150 GT, dan jumlah awak kapal sembilan orang.

Kapal tersebut tertangkap tangan sedang melakukan penangkapan ikan dengan menggunakan alat tangkapan trawl dan dikawal menuju Satker PSDKP Natuna.

Kemudian, pada pukul 10.10 wib, kapal patroli Nanfeng mengejar iringan kapal pengawas dan KIA 58081. Lima belas menit berselang, dari arah Timur terlihat kapal patroli RRC 310 yang berbobot lebih besar dari kapal Nanfeng mengejar dengan kecepatan tinggi.

Selanjutnya, kapal patroli RRC 310 dengan persenjataan lengkap menghubungi KP Hiu Macan 001 menggunakan radio VHF di channel 16, meminta agar kapal ikan RRC 58081 segera dilepaskan dalam waktu 30 menit.

Akhirnya, pada pukul 11.35 WIB, kapal ikan RRC 58081 dilepaskan dengan pertimbangan keselamatan awak kapal (pengawas).

Editor: Fifi Suryani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved