Cobley Nekat Meski Satu Mesin Rusak

Hingga akhirnya Catalina nahas itu tak mampu melawan gaya gravitasi dan jatuh ke Sungai Batanghari. Simaklah bagaimana Prangko menuturkan pengalaman m

Cobley Nekat Meski Satu Mesin Rusak
Net

TRIBUNJAMBI.COM - Beberapa alat berat, mesin penyedot lumpur tampak disiapkan di tepi Sungai Batanghari pada 26 Juli 1991. Sejumlah orang dari Korem 042/Garuda Putih dan pihak terkait meriung (berkumpul). Mereka mewujudkan gagasan yang lahir dua bulan sebelumnya pada Sidang Paripurna Veteran RI. Itulah awal proses pengangkatan bangkai pesawat Catalina RI 005 dari Sungai Batanghari.

Pesawat jeis amfibi beregister RI 005 itu memang berumur pendek. Diproduksi di Amerika pada 1942, Catalina RI 005 harus tenggelam enam tahun kemudian, persisnya pada 29 Desember 1948. Padahal di tahun 1947 pemerintah Indonesia baru menyewa pesawat berbaling-baling itu.

Belakangan, Komandan Sub Teritorial Jambi Kolonel Abunjani menyebut pesawat yang awalnya beregister VHROP itu sudah dibeli oleh Indonesia.

Terpendam selama 43 tahun membuat evakuasi bangkai pesawat yang bisa mendarat di air itu tak mudah. Penyelam dihadapkan pada tebalnya sedimentasi lumpur juga derasnya arus Sungai Batanghari.

Hasilnya, hari pertama evakuasi belum ada bangkai pesawat yang berpindah ke darat. Kecuali lumpur pasir yang disedot, tak tanggung-tanggung pasir ini hingga membuat gundukan "pulau" seluas 100 x 75 x 8 meter.

Barulah pada 3 Agustus sejumlah puing Catalina dapat dinaikkan, namun evakuasi belum usai.

Baca juga: Di Jambi Soekarno Pimpin Rapat Raksasa

Pencarian dan pengangkatan pesawat ini baru dinyatakan selesai pada 10 November. Sebelumnya ditemukan bagian pintu pesawat (28 Agustus), tulang belulang (31 Agustus), dan satu tengkorak manusia (21 Oktober).

Warkat Veteran yang terbit pada 17 Juni 1992 melaporkan, dari evakuasi turut pula ditemukan sepatu, tempat minum militer juga bendera Australia berukuran kecil.

Pelaku sejarah Jambi yang turut merasakan masa kolonial Belanda dan Jepang, Asrie Rasyid bercerita pesawat itu disewa di Singapura dari pilot bernama Ralph Richard Cobley.

Halaman
123
Penulis: deddy
Editor: fifi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved