Seorang Bocah Meninggal, Update Informasi Gempa Hari Ini, Tiga Orang Tewas Korban Gempa Situbondo,

Update Informasi Gempa Hari Ini, Bocah Meninggal Tiga Warga Dikabarkan Jadi Korban, sejumlah orang juga mengalami luka-luka

Seorang Bocah Meninggal, Update Informasi Gempa Hari Ini, Tiga Orang Tewas Korban Gempa Situbondo,
Gempa Situbondo Jawa Timur 

Berikut rangkuman foto-fotonya:

Gempa Situbondo Jawa Timur
Gempa Situbondo Jawa Timur ()

Terkait dengan penyebab gempa disertai tsunami yang terjadi di daerah Donggala-Palu diduga pemicunya adalah sesar mendatar/strike-slip fault Palu Koro yang sifat geraknya mengiri (sinistral).

Baca: Ridwan Kamil Tanggapi Ada Grup FB Gay Diikuti Ribuan Pelajar di Garut, Iya, Saya Prihatin

Sesar memanjang yang memiliki arah barat laut-tenggara diperkirakan memiliki kesinambungan dengan sesar Matano yang berada di sebelah Timur.

Gempa Situbondo Hari Ini: Ini Deretan Foto-Foto Pasca Gempa 6.4 SR, Bangunan Retak Hingga Rusak Berat
Gempa Situbondo Hari Ini: Ini Deretan Foto-Foto Pasca Gempa 6.4 SR, Bangunan Retak Hingga Rusak Berat (Twitter Sutopo)

Bahkan lebih ke timur lagi diperkirakan berhubungan dengan sesar Sorong-Banda hingga samudera Pacific/ Uniknya sesar mendatar tidak lazim meng-generate tsunami.

Hal ini memunculkan pertanyaan dan debat para ahli geologi.

 

Setelah kami melakukan berbagai diskusi dan kajian bersama dengan para geoscientist dapat disimpulkan bahwa ada dua kemungkinan yang menjadi pemicu tsunami di daerah tersebut.

Gempa Situbondo Jawa Timur
Gempa Situbondo Jawa Timur ()

Yakni aktifitas sesar Palu Koro telah memicu reaktivasi sesar naik/thrust fault di bagian barat sesar Palu- Koro, meliputi wilayah Selat Makassar, daratan bagian barat Pulau Sulawesi, termasuk bagian Teluk Palu. (perhatikan Gambar 1)

Kemudian aktifitas sesar Palu Koro memicu sesar normal yang berada di pull apart basin/lembah termasuk di teluk dan lembah Palu.

Sesar Palu-Koro selain sebagai strike slip yang memiliki gerakan mendatar juga merupakan transtension yang memiliki komponen realizing band di bagian tengah sesar yang dapat bergerak turun dan naik. (Gambar 2. b-c)

Gerakan tersebut selanjutnya memicu longsor bawah laut. Teluk Palu yang diduga kuat meng-generate tsunami baru-baru ini.

Termasuk aktifitas liquefaction di Patobo, pasir dan lempung jenuh air yang merupakan endapan kuarter (molasses deposite) berada di atas segmen-segmen sesar.

Sesar Palu Koro yang memiliki sifat geraknya mengiri (handover)
Nah, ketika dasar endapan sedimen bergerak, maka bagian atasnya kehilangan kekuatan dan kekakuan (loses strength and stiffnesss) sehingga dengan mudah mengalami likuifaksi. (Gambar 2. b)

Kondisi morfologi wilayah, dimana ujung sesar bersentuhan langsung dengan lautan membentuk sebuah teluk, tentu sangat memungkinkan gerakan naik dan turun di bagian pull apart basin sesar sehingga dapat memicu terjadinya tsunami.

Hal inilah sebagai bagian pengecualian bahwa sesar mendatar tidak lazim berpotensi menghasilkan tsunami. Namun demikian efek sebaran wilayah jelajah tsunaminya kemungkinan tidak seluas jika dibandingkan dengan kejadian pada wilayah zona subduksi dengan perairan terbuka.

Gempa Jarang Terjadi di Wilayah Atas Pulau Jawa

Dalam siaran langsung di Kompas TV Daryono Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG menyebutkan gempa bumi tidak berpotensi tsunami.

Lebih lanjut Ia mengatakan gempa yang terjadi di Situbondo mirip dengan yang terjadi di Lombok.

Gempa yang terjadi merupakan tektonik dengan tipe cesar naik.

Dia mengatakan gempa Situbondo tergolong unik, pasalnya wilayah atas pulau Jawa menurutnya jarang terjadi gempa.

Apalgi terjadi gempa dangkal di wilayah tersebut.

Editor: bandot
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved