Kades di Kerinci Ikut Berebut Kursi di Pileg 2019

Jelang Pemilihan Legislatif (Pileg) pada 17 April 2019 mendatang, banyak Kepala Desa di Kerinci yang ingin untuk maju menjadi wakil rakyat.

Laporan Wartawan Tribun Jambi, Herupitra 

TRIBUNJAMBI.COM, KERINCI - Jelang Pemilihan Legislatif (Pileg) pada 17 April 2019 mendatang, banyak Kepala Desa di Kerinci  yang ingin untuk maju menjadi wakil rakyat.

Informasi yang diperoleh Tribunjambi.com, ada sekitar puluhan Kades di Kabupaten Kerinci akan mencalonkan diri menjadi anggota DPRD Kerinci. Bahkan, ada beberapa kades yang telah terang-terangan mempublikasi dirinya dalam media sosial bahwa untuk maju di Pileg 2019.

Berdasarkan data dari Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemberdayaan Desa (DPMPD) Kabupaten Kerinci, hingga saat ini masih banyak Kades yang akan maju di Pileg belum mengajukan pengunduran diri ke Dinas PMPD Kerinci. 

Kepala Dinas PMPD kabupaten Kerinci, Hasferi Akmal dikonfirmasi membenarkan hal tersebut. Dia mengatakan, kades yang maju di Pileg merupakan hak masing-masing. 

“Ya, sampai saat ini baru Dua Kades yang telah mengajukan pengunduran diri secara tertulis ke kita. Yaitu Kades Siulak Deras, dan Kades Seleman, kalau yang lain belum ada,” kata Hasferi, Selasa (10/7).

Menurutnya, informasi dan yang dilihatnya di Mensos, memang banyak Kades yang akan maju untuk menjadi Calon DPRD Kerinci.

“Kalau dilihat di Mensos itu ada beberapa kades yang akan maju. Kita tunggu saja sampai tanggal 17 Juli, kan tanggal 17 terakhir pendaftaranya. Kalau belum juga mengundurkan diri bisa saja pihak KPU mengagalkan berkasnya itu,” sebutnya. 

Ditanya soal Kades yang telah mengundurkan diri ? Katanya akan diproses surat pemberhentiannya langsung dari Bupati Kerinci. Sebab pengakatan dan pengunduran Kades ditandatangani langsung Bupati.

“Untuk yang sudah mengajukan surat pengunduran diri sudah dikeluarkan oleh surat keterangan bahwa telah mengajukan pengunduran diri ke Pemdes. Tapi untuk proses pemberhentian tetap dari surat Bupati,” tambahnya. 

Sedangkan untuk penggantinya kata Hasferi, prosesnya BPD dan tokoh masyarakat desa melaksanakan rapat untuk menujuk calon Pjs Kades untuk diajukan ke dinas PMPD Kerinci.

“Bisa saja perangkat desa yang tunjuk menjadi Pjsnya, atau bisa saja camat menujuk plh dulu, bisa staf kantor camat, atau yang domilisi di desa itu, menjelang ada Pjs hasil musyawarah dari BPD dan tokoh masyarakat,” jelasnya. 

Sementara Komisioner KPU Kerinci, Kumaini mengatakan untuk calon pendaftar anggota DPRD Kerinci, yang menjabat Kepala daerah, seperti Gubernur, Bupati, Kepala desa, perangkat Desa, termasuk ASN, TNI, Polri dan pejabat BUMN serta BUMD harus mengundurkan diri.

 “Kalau pejabat negara harus mengundurkan diri dulu lah. Hal ini sesuai dengan pasal 8 PKPU nomor 20 tahun 2018,” singkatnya.

Penulis: heru
Editor: Teguh Suprayitno
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help