Temuan Tulang di stonehenge Jerman, Buktikan Ada Ritual Pengorbanan Manusia

Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan pada jurnal Antiquity, diketahui bahwa anggota badan mereka terpisah-pisah, tulang rusuk hancur.

Temuan Tulang di stonehenge Jerman, Buktikan Ada Ritual Pengorbanan Manusia
Peter Gercke/AFP/Getty Images/National Geographic
Ringheiligtum Pömmelte atau yang dikenal dengan 'stonehenge Jerman'. 

TRIBUNJAMBI.COM - Tulang perempuan, remaja, dan anak-anak yang sudah hancur, belum lama ini ditemukan di situs arkeologi kuno Ringheiligtum Pömmelte atau yang dikenal sebagai ‘Stonehenge Jerman’.

Menurut peneliti, kemungkinan mereka menjadi korban ritual pengorbanan manusia di zaman Perunggu Eropa.

Momen terakhir korban tampaknya penuh dengan momen kekerasan. Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan pada jurnal Antiquity, diketahui bahwa anggota badan mereka terpisah-pisah, tulang rusuk hancur, dan terdapat trauma pada tengkorak.

Baca: Sepuluh Sungai di Asia dan Afrika Ini Jadi Sumber Sampah Plastik Dunia

Pömmelte diyakini sebagai kompleks monumental Eropa pertama yang sangat penting untuk digali dan dipelajari secara terperinci. Berlokasi di barat daya Berlin, Pömmelte ditemukan pada 1991, dilihat dari atas pesawat.

Karena tata letak dan orientasi astrologi di pintu masuknya, Pömmelte telah lama dibandingkan dengan Stonehenge Inggris yang terkenal.

Tubuh yang rusak dan terpotong-potong ditemukan dalam posisi yang menunjukkan mereka dilempar ke dalam lubang. Bergabung dengan benda-benda ritual seperti pecahan tembikar, bejana, tulang binatang, dan kapak batu.

Para peneliti tidak sepenuhnya mengenyampingkan kemungkinan bahwa kematian korban terjadi karena serangan atau penyerbuan kelompok lain. Namun, karena tidak ada laki-laki di antara mereka, peneliti mengambil kesimpulan bahwa ‘penguburan yang tidak biasa’ itu terkait dengan aktivitas ritual di poros Pömmelte.

Baca: Menara Tengkorak Bukti Kekejian Suku Aztec, Arkeolog Ungkap Ritual yang Menakutkan

Sementara itu, di wilayah lain di kompleks tersebut, hasil penggalian menunjukkan 13 pemakaman laki-laki berusia 17 hingga 30 tahun yang sangat berbeda dengan kuburan di poros.

Laki-laki ini dikebumikan dengan normal, tubuh mereka yang tanpa luka diarahkan ke timur, mencerminkan kepercayaan pada reinkarnasi setelah kematian. Peneliti mengatakan, para pria mungkin berasal dari status sosial yang tinggi.

Editor: Teguh Suprayitno
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved