Amerika Buat Museum Bawah Laut, Indahnya Saingi Cancun di Meksiko

Sama seperti museum bawah laut di Cancun dan Museo Atlantico Lanzarote, kegiatan berenang di UMA, lebih cocok dilakukan para penyelam scuba.

Amerika Buat Museum Bawah Laut, Indahnya Saingi Cancun di Meksiko
national geographic
Museum bawah laut Cancun. Museum serupa juga dibangun di Amerika Serikat. 

TRIBUNJAMBI.COM - “Hamparan pasir tandus” biasanya tidak dapat memicu kreativitas.

Namun ternyata, kondisi tersebut justru membuat bawah laut Teluk Meksiko menjadi tempat terbaik untuk membangun museum bawah air pertama milik Amerika Serikat, yakni Underwater Museum of Art (UMA).

Berlokasi sekitar 3/4 mil dari wilayah Florida dan pantai pasir putih Grayton, UMA djadwalkan akan dibuka untuk umum pada akhir Juni 2018.  

Sama seperti museum bawah laut di Cancun dan Museo Atlantico Lanzarote, kegiatan berenang di UMA, lebih cocok dilakukan para penyelam scuba.

Pada hari cerah, pengunjung dapat menikmati pengalaman menyelam sambil melihat tujuh patung di kedalaman 60 kaki.

UMA – yang membebaskan biaya masuk bagi pengunjung – merupakan kolaborasi antara Cultural Arts Alliance of Walton County (CAA) dan South Walton Artificial Development Council (SWARA).

Selain itu, mereka juga mendapat dukungan dari Walton County Tourist Development Council dan National Endownment for the Arts.

Karya seni yang dipamerkan di museum bawah laut ini meliputi: alat pernapasan bawah air (Aqua-lung) ciptaan Jacques Cousteau, nanas berongga, sebuah tengkorak, dan gurita anamorphous.

Semuanya dirancang untuk memfasilitasi dan mendorong integrasi kehidupan laut, seperti pertumbuhan karang, ikan, dan tiram.

Patung tengkorak karya Vince Tatum menjadi salah satu koleksi UMA.
Patung tengkorak karya Vince Tatum menjadi salah satu koleksi UMA. (national geographic)

Ide pembuatan UMA berasal dari Allison Wickey, anggota CAA sekaligus seniman, saat ia melakukan snorkeling di atas salah satu karang buatan milik SWARA yang berbentuk seperti penyu.

Halaman
12
Editor: Teguh Suprayitno
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help