TribunJambi/

Tak Semudah yang Dibayangkan, Ternyata Ini Tantangan Terbesar Meghan Markle Menikahi Pangeran Harry

TRIBUNJAMBI.COM--Masuknya Meghan Markle ke dalam keluarga Kerajaan Inggris membuat semua mata tertuju

Tak Semudah yang Dibayangkan, Ternyata Ini Tantangan Terbesar Meghan Markle Menikahi Pangeran Harry
Aktris asal Amerika Serikat Meghan Markle muncul di Sunken Garden, Istana Kensington, London, Inggris, Senin (27/11/2017). (AFP/Daniel Leal-Olivas) 

TRIBUNJAMBI.COM--Masuknya Meghan Markle ke dalam keluarga Kerajaan Inggris membuat semua mata tertuju padanya.  Pertunangannya dengan Pangeran Harry akan membuat perubahan besar dalam hidupnya.

Meghan adalah seorang aktris berkebangsaan Amerika yang terkenal. Banyak pengamat kerajaan telah mengatakan bahwa pernikahannya dengan pemegang garis tahta kelima akan membuat perubahan dalam tradisi keluarga kerajaan saat ini.

Meghan tampaknya sudah siap menjadi bangsawan sepenuhnya. Ia pindah dari Toranto ke rumah barunya di London, dan akan segera dibaptis menjelang pernikahannya dengan Pangeran Harry.

Namun, tampaknya ada satu aspek lagi yang harus dihadapi oleh bintang "Suits" ini untuk menjadi anggota keluarga kerajaan.

Seorang penulis biografi Ratu Elizabeth, Robert Lacey, mengatakan bahwa sikap aktif  Meghan secara politik bisa dianggap sebagai 'masalah'. 

Anggota keluarga kerajaan ternyata tidak diperkenankan terlibat dalam politik karena mereka harus bersikap netral.

Meghan pernah berbicara secara terbuka tentang pandangannya dan menyebut presiden AS saat ini, Donald Trump, memiliki pandangan misogini yang memecah belah persatuan. 

Dia juga mengatakan bahwa Trump telah menciptakan dunia seperti yang 'diinginkannya sendiri', sebuah hal yang memicu peperangan.

Bukan rahasia lagi bahwa Meghan sering berbicara secara terbuka, dan dia telah melakukannya sejak usia muda. Saat berusia 11 tahun, Meghan pernah menulis surat yang mengkritisi iklan sebuah merek kecantikan.

"Berbicara tentang bagaimana pandangan politik Meghan bisa menjadi masalah dalam keluarga kerajaan. Ini menjadi stereotip bahwa Pangeran Philip telah merekrut keluarga yang 'rewel' dan banyak bicara ," ucap Lacey.

Halaman
12
Editor: ridwan
Sumber: Nova
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help