TribunJambi/

Waspada Saat Colokan Power Bank Di Lubang Lighter Mobil, Bisa Fatal Akibatnya

Informasi sementara yang beredar, mobil tersebut terbakar akibat piranti penyimpanan tenaga listrik alias power bank yang masih tercolok di lubang lig

Waspada Saat Colokan Power Bank Di  Lubang Lighter Mobil, Bisa Fatal Akibatnya
istimewa/warta kota
Ilustrasi 

TRIBUNJAMBI.COM, Jakarta - Pada Jumat, (1/9/2017), terjadi peristiwa mobil terbakar di komplek Grand Wisata, Bekasi. Dari rekaman yang beredar, mobil yang diketahui model Honda Brio tersebut nampak berada di garasi rumah dan diselubungi api di bagian depan.

Informasi sementara yang beredar, mobil tersebut terbakar akibat piranti penyimpanan tenaga listrik alias power bank yang masih tercolok di lubang lighter. Power bank tersebut meleleh dan terbakar lalu merembet membakar mobil.

Dari beberapa gambar yang diperoleh redaksi Otomania.com, akibat kebakaran city car tersebut membakar bagian depan dan hanya menyisakan bagian belakang mobil. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini, namun dilaporkan sebagian garasi rumah turut terbakar.

Hingga berita ini diturunkan sebab kebakaran masih dalam penyelidikan pihak kepolisian, namun ada hal yang harus dicermati bagi pemilik mobil. Terutama dalam menggunakan pengisi daya atau yang kerap disebut lighter, yang disebut-sebut sebagai indikasi penyebab kebakaran.

Pengisi daya dalam mobil ini sering dijadikan fitur penting untuk masyarakat yang gemar beraktivitas dengan telepon genggam. Namun menggunakannya tidak bisa sembarangan karena ada hal-hal penting yang harus diketahui.

"Masalah kebanyakan bukan pada lighter, sebenarnya karena lighter tersebut menyala saat posisi mobil ON. Yang jarang diperhatikan adalah aksesori yang digunakan termasuk juga power bank," ucap Iwan Abdurahman, General Repair Service Manager saat dihubungi, Sabtu (2/9/2017).

Menurut Iwan, perangkat aksesori yang mutunya kurang bagus kerap jadi penyebab masalah. Itu sebabnya perangkat seperti kabel USB sampai colokan menuju lighter mutunya harus baik dan terjamin.

"Ukurannya biasa tidak pas dengan standar (kegedean), arusnya suka bablas tanpa pengatur. Lighter punya arus cukup besar jadi komponen kelistrikan bisa overheating. Ini berbahaya," ucap Iwan.

Editor: suci
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help